Waktu Terbaik Mengkonsumsi Cuka Apel

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi cuka apel. shutterstock.com

    Ilustrasi cuka apel. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa orang memiliki kebiasaan khusus setiap bangun tidur pagi hari. Kebanyakan minum segelas air putih, teh atau perasan lemon dan air hangat. Namun yang sedang digemari juga adalah minum cuka apel.

    Cuka apel diketahui memiliki khasiat untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh, membantu kulit sensitif, dan beragam manfaat lainnya. Selain manfaatnya, yang perlu diketahui juga adalah waktu terbaik untuk minum cuka apel.

    1. Minumlah cuka apel di pagi hari
    Cuka apel memiliki aroma yang kuat dan rasa yang sedikit asam. Supaya memudahkan, Anda dapat mengencerkannya terlebih dulu. “Ketika meminum cuka sari apel, penting untuk mencairkannya dengan air,” kata Dr. Niket Sonpal, ahli penyakit dalam, ahli pencernaan, dan asisten profesor di Touro College, mengatakan kepada Elite Daily. "Sifat asam cairan dapat mengikis enamel di gigi, dan jika Anda adalah pemula untuk tren minum cuka sari apel, Anda mungkin tidak terbiasa dengan rasa dan baunya yang kuat, yang dapat membuat Anda mual sebentar."

    Menurut Sonpal minum cuka apel di pagi hari lebih baik daripada di malam hari, karena untuk menstabilkan dan membantu pencernaan di siang hari. Hal senada juga diungkapkan Tammy Fender, ahli estetika holistik dan pendiri Tammy Fender Holistic Skincare, bahwa cuka apel dapat membantu meningkatkan pencernaan, serta menghilangkan racun dari tubuh dengan lebih mudah.

    Ahli gizi dan spesialis kebugaran Adnan Munye juga merekomendasikan minum cuka apel encer, sebelum mengkonsumsi makanan apa pun di pagi har). "Studi telah mengidentifikasi korelasi antara konsumsi cuka dan manajemen gula darah," kata Munye. "Satu studi menemukan partisipan yang mengonsumsi cuka sebelum makan memiliki kadar insulin dan trigliserida yang lebih rendah setelah makan."

    2. Cuka apel untuk mencegah penyakit
    Dalam sebuah studi tentang manfaat cuka yang dilakukan oleh profesor nutrisi Universitas Negeri Arizona Carol Johnston dan ahli gizi terdaftar Andrea White - yang diterbitkan dalam edisi Diabetes Care Desember 2007 - penelitian mereka menyimpulkan bahwa meminum cuka sari apel pada akhir hari bermanfaat bagi mereka yang hidup dengan Diabetes Tipe 2.

    Ada 11 peserta dalam penelitian ini, semuanya hidup dengan kondisi kronis. Selama dua hari, mereka diminta untuk mengikuti rencana makan standar: "Masing-masing harus menelan air dan sepotong keju 1 ons, atau 2 sendok makan cuka sari apel dan 1 ons keju sebelum tidur," menurut situs web ASU resmi. Setiap peserta memiliki kedua perawatan.

    Hasilnya terdapat penurunan kadar gula darah yang signifikan keesokan paginya, yang bermanfaat bagi mereka yang hiperglikemia (gula darah tinggi). Menurut Mayo Clinic, jika hiperglikemia dibiarkan tidak diobati, itu dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti koma diabetes; gula darah tinggi yang persisten juga dapat menyebabkan komplikasi yang memengaruhi mata, ginjal, saraf, dan jantung Anda.

    3. Minum cuka apel dengan makanan.
    Dalam studi ASU yang sama, para peneliti mencatat bahwa percobaan sebelumnya telah menunjukkan minum cuka apel dengan makanan dapat menurunkan kenaikan waktu makan dalam kadar gula juga.

    Johnston mengatakan pada saat itu bahwa penelitian lain menunjukkan bahwa asam asetat, yang merupakan bahan utama dalam ACV, dan mempengaruhi berat badan, lipid, dan manajemen gula darah, dapat mengubah kadar gula di hati, yang mungkin bermanfaat bagi penderita Diabetes Tipe 2 saat mereka makan.

    4. Minum cuka apel saat Anda perlu detoksifikasi.
    Meminum cuka apel di pagi atau malam hari tidak selalu menjadi pertanyaan. Jika Anda merasa energi rendah, lelah, kembung, atau sembelit, detoksifikasi internal menggunakan cuka apel mungkin diperlukan. Sonpal mengatakan, "Dipercayai bahwa cuka apel dengan enzim ibu dapat membantu mendiversifikasi bakteri usus Anda dan mengurangi peradangan di usus Anda."

    Namun, Sonpal tidak menyarankan orang menghabiskan hari hanya meminum zat tersebut. "Tubuh kita hebat dalam mendetoksifikasi diri mereka sendiri, tetapi dorongan tambahan dapat membantu sistem Anda," katanya. "Apa yang akan Anda lakukan dalam kasus-kasus ini adalah, pertama berkonsultasi dengan dokter Anda dan kemudian mencoba cuka sari apel encer sekali sehari selama beberapa hari (jumlah hari tergantung pada konsultasi Anda dengan dokter, dan respons Anda terhadap cuka apel encer), bersama dengan resimen nutrisi sebagian besar sayuran, buah-buahan, dan protein tanpa lemak. "

    Manfaat lain? "Detoksifikasi dapat memiliki efek luar biasa pada kulit," kata Fender, "memperlambat penuaan dini dan menenangkan kulit reaktif, apakah sensitif dan iritasi atau rawan jerawat."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.