Bin House Hadirkan Rayuan Kain di Jakarta Fashion Week

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Koleksi Bin House diperagakan di Jakarta Fashion Week 2020, Kamis (24/10) (Instagram @binhouse_official)

    Koleksi Bin House diperagakan di Jakarta Fashion Week 2020, Kamis (24/10) (Instagram @binhouse_official)

    TEMPO.CO, Jakarta - Bagi Josephin Komara atau Obin dari Bin House, kain-kain Nusantara memiliki daya tarik tersendiri. Pola, warna, corak, hingga ukuran dari kain-kain tersebut dinilai perancang busana itu memiliki kemampuan untuk merayu seseorang, hingga orang tersebut tertarik untuk mengenakannya.

    "Menurut saya, kain itulah yang merayu kita, memanggil kita untuk mengenakannya," ujar Obin sebelum pagelaran busana Bin House yang bertajuk "Rayuan Kain" di Jakarta Fashion Week, Kamis, 24 Oktober 2019.

    Warna serta motif yang ada pada kain-kain Indonesia seperti memiliki jiwa yang mampu menarik perhatian seseorang. Warna adalah hal pertama yang dinilai Obin mampu menarik perhatian.

    Orang yang tertarik pada warna kain itu kemudian membayangkan ada di dalam kain itu, bagaimana kain itu membalutnya.

    Corak atau motif yang ada pada kain kemudian dirasa ikut bergerak sesuai dengan gerak tubuh pemakainya, kembali merayu si pemakai hingga jatuh cinta kepada kain tersebut.

    Obin kemudian berupaya memunculkan jiwa dari kain Indonesia yang mampu merayu itu, melalui permainan warna dan corak dalam koleksi terbarunya.

    "Kami sebut 'Rayuan Kain' karena kami akan bermain dengan kainnya," ujar Direktur Pemasaran BinHouse Erlangga Sjah Komara.

    Terdapat 48 looks dari koleksi terbaru BinHouse yang terbagi menjadi tiga segmen, yaitu; pakaian siap pakai yang kasual, evening wear, dan formal wear.

    Untuk casual wear, Bin House banyak bermain dengan kain yang dililit menyerupai celana jodhpur, lace vest, serta aneka kain yang dipadukan dengan sandal atau sepatu sneakers.

    Pakaian tradisional seperti baju kurung dan baju bodo, ditampilkan dengan lebih modern menyerupai oversized kardigan. Adapula kebaya kutu baru, serta long kaftan.

    Bin House yang dikenal dengan kain sutera dengan motif batik, serta kebaya bernuansa modern, kini juga berinovasi dengan evening wear berupa gaun longgar yang dipadu dengan kain Indonesia.

    Ada pula oversized outer dari bahan sutera yang dipadu dengan kamisol dan tentunya kain batik. Kebaya modern dengan potongan asimetris, serta efek dramatis berupa tambahan kain di bagian belakang kebaya, banyak ditampilkan pada koleksi kali ini.

    Kerah cheongsam, serta kebaya tanpa lengan yang longgar juga banyak dipadukan dengan kain-kain Nusantara.

    Untuk evening wear, BinHouse banyak bermain dengan corak Batik Buketan, atau batik dengan motif kembang.

    Untuk koleksi lainnya BinHouse juga banyak menggunakan motif menyerupai sarung makassar, motif batik lurik, serta motif tenun sumatera. Dalam hal ini Obin seperti menunjukkan bahwa ada banyak corak dan motif di Nusantara yang dapat dieksplorasi menjadi pakaian kasual bahkan evening wear.

    Selain bordir dan sulaman bermotif kembang, BinHouse juga bermain dengan teknik menjahit seperti smock pada kain sutera, embossed motif batik, pola serut pada atasan seperti kamisol dan outer, serta renda yang mempermanis kebaya.

    ANTARA 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Memilih Status PSBB, Sejumlah Negara Memutuskan Lockdown

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan PSBB. Hal itu berbeda dengan sejumlah negara yang telah menetapkan status lockdown atau karantina wilayah.