Umur Ideal Anak Bisa Menyiapkan Bekal Sekolah Sendiri

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bekal sekolah anak (Philips)

    Ilustrasi bekal sekolah anak (Philips)

    TEMPO.CO, Jakarta - Dalam kesibukan sehari-hari untuk menyiapkan anak-anak ke sekolah, setiap ibu memiliki daftar hal-hal yang harus mereka perhatikan sebelum keluar dari pintu rumah. Sudahkah anak menyikat gigi, mengikat tali sepatu, bekal sekolah, buku pelajaran dan masih banyak lainnya.

    Kunci untuk membuat semuanya berjalan dengan lancar adalah memastikan daftar item yang harus diperhatikan tidak lebih dari 20 ribu item per hari. Itulah sebabnya Damon Korb, M.D., seorang rekan dari American Academy of Pediatrics, menyarankan bahwa setidaknya ada satu tugas yang bisa Anda alihkan kepada pada anak-anak Anda: membuat bekal makan siang sekolah.

    Dalam bukunya, Raising an Organized Child, Dr. Korb menguraikan lima langkah untuk mendorong kemandirian yang lebih besar dan membantu anak-anak membuat diri mereka mengambil lebih banyak tanggung jawab mereka sendiri. Langkah-langkahnya dapat disesuaikan untuk semua tingkatan umur, dan begitu mereka mulai memahaminya, anak-anak dapat menerapkannya pada semua jenis proyek, mulai dari menjaga kamar mereka rapi dan melacak proyek jangka panjang untuk sekolah.

    "Tujuan utama mengasuh anak adalah mempersiapkan anak-anak untuk siap di masa dewasa," kata Dr. Korb, seperti dilansir dari laman Good Housekeeping. "Kami ingin menciptakan pemikir independen dan pemecah masalah, sehingga mereka bisa siap untuk dunia nyata. Jika kita melakukan segalanya untuk mereka, mereka tidak akan pernah sampai di sana."

    Jika Anda membantu anak-anak Anda mengambil lebih banyak kepemilikan atas hidup mereka sendiri, Anda harus mundur. "Anda beralih dari pelatih ke manajer menjadi konsultan," katanya.

    Dalam membantu anak Anda melakukan tugas membuat makan siang mereka sendiri, Anda akan mencapai semua langkah Dr. Korb. Dia menyarankan agar anak-anak dapat mulai mengerjakan tugas ini sendiri di sekitar kelas tiga. Anda mungkin harus mengaturnya pada awalnya - tunjukkan pada mereka bahwa mereka perlu makan siang yang seimbang, dan bawa mereka ke mana semua bahan berada di dapur - tetapi mereka bisa menguasainya jika Anda melakukan hal-hal ini:

    1. Bersikaplah konsisten.
    Ini lebih merupakan pedoman bagi Anda."Dengan aturan, batasan, atau batasan apa pun yang Anda buat dalam keluarga Anda, itu hanya berfungsi jika Anda menegakkannya secara konsisten," katanya. "Jika Anda membuat makan siang anak Anda ketika Anda terlambat, maka anak Anda memiliki insentif untuk terlambat."

    2. Memperkenalkan pengaturan 
    "Pentingnya pengaturan adalah untuk menyadari bahwa semuanya memiliki langkah," katanya. "Ada awal, tengah, dan akhir dari setiap proses. Begitu kita memahami itu, maka kita dapat mengambil tugas apa pun - seperti membuat makan siang - dan memecahnya menjadi beberapa langkah." Mengemas tas bekal tidak tampak menakutkan ketika prosesnya ditata dengan jelas.

    "Anda tidak harus mengharapkan kesempurnaan segera," tambahnya. Seiring bertambahnya usia, Anda dapat lebih menekankan untuk memastikan mereka menindaklanjuti tugas, seperti merapikan dapur , setelah makan siang dibuat. Siswa kelas tiga bukan yang terbaik dalam hal itu, Dr. Korb mencatat, tetapi Anda akan mengatur panggung bagi mereka untuk mengenali kapan mereka sepenuhnya, benar-benar selesai ketika mereka menjadi lebih besar.

    3. Beri segalanya tempat.
    Anda semua akan menghemat sedikit waktu setiap pagi jika Anda tahu persis di mana roti itu, persis di mana minuman itu, dan persis di mana makanan ringan itu setiap pagi. Detik-detik yang disimpan itu bertambah seiring waktu. Dan begitu anak Anda terbiasa dengan perasaan puas mengetahui di mana segala sesuatu di dapur berada, Anda dapat menerapkan keterampilan itu pada ransel, sepatu, pekerjaan rumah, dan surat-surat penting yang perlu ditandatangani.

    4. Berlatih berpikiran maju.
    Ini semua perencanaan dan perkiraan yang masuk ke pembuatan makan siang. "Ini hal-hal seperti, 'Astaga, saya akan banyak berlari hari ini di sekolah. Saya mungkin harus mengemas dua minuman, bukan satu,'" kata Dr. Korb. Ini membuat anak-anak berpikir tentang gambaran yang lebih besar. "Bahkan hal-hal kecil, seperti ketika seorang anak memasukkan makanan sehat ke dalam bekal sekolah, mereka menggunakan keterampilan perencanaan mereka," katanya. "Makan sehat tidak langsung bermanfaat. Ini penghargaan jangka panjang. Kita harus mengakui itu."

    5. Kenalkan pemecahan masalah.
    Kita semua lebih baik dalam hidup jika kita memiliki keterampilan pemecahan masalah yang benar-benar tajam, dan itu adalah hadiah yang bagus bagi anak-anak untuk membantu mereka mengembangkannya sedini mungkin. Untuk membuat makan siang, pemecahan masalah membantu mereka mengatasi kekacauan, seperti apakah mereka menyisakan cukup waktu untuk menyiapkan makan siang di pagi hari atau tidak, atau bagaimana mereka bisa berpikir jika mereka sadar mereka kehabisan bahan yang diperlukan.

    Langkah-langkah ini membangun satu sama lain, dan Anda dapat menetapkan harapan yang lebih rendah atau lebih tinggi tergantung usia mereka. "Ketika mereka berusia 5 tahun, mereka bisa bersiap-siap untuk tidur, mengenakan piyama mereka, menyikat gigi, menggunakan kamar mandi, atau memilih pakaian mereka," katanya. "Anak-anak berusia delapan dan 9 tahun dapat mandi dan membuat makan siang mereka sendiri, atau mengikuti instruksi pekerjaan rumah sendiri. Ketika mereka berusia 10 dan 12 tahun, mereka dapat berkemas untuk perjalanan sendiri. Ada berbagai tingkat kemandirian yang berbeda. kita bisa memberi mereka pada usia yang berbeda. " Jadi lebih mudah bagi Anda dalam jangka pendek, dan jauh lebih baik bagi mereka dalam jangka panjang.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Mereka Boleh Tetap Bekerja Saat DKI Jakarta Berstatus PSBB

    PSBB di Jakarta dilaksanakan selama empatbelas hari dan dapat diperpanjang. Meski demikian, ada juga beberapa bidang yang mendapat pengecualian.