Kembang Kol vs Brokoli: Manakah Pilihan yang Lebih Sehat?

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kol, kembang kol, dan brokoli

    Kol, kembang kol, dan brokoli

    TEMPO.CO, Jakarta - Brokoli dan kembang kol adalah sayuran jenis silangan. Keduanya terasa enak ditumis, dipanggang, atau mentah. Tapi jika Anda harus memilih mana yang lebih sehat?

    Will Cole, IFMCP, DC, dan pencipta diet ketotarian, mengatakan bahwa sayuran silangan seperti brokoli sangat bergizi karena mengandung banyak vitamin dan nutrisi yang embantu meningkatkan kesehatan jantung, memerangi kanker, dan menyeimbangkan kembali gula darah. Brokoli juga rendah kalori dan tinggi serat, sehingga membuat Anda merasa kenyang.

    Secangkir brokoli mengandung 31 kalori, 2,6 gram protein, 6 gram karbohidrat, 9,6 persen serat dari nilai harian yang direkomendasikan, 4,3 persen kalsium dari nilai harian yang direkomendasikan, 116 persen dari nilai harian yang direkomendasikan.

    Beberapa manfaat kesehatan brokoli di antaranya, mengurangi tingkat kolesterol. Brokoli tinggi serat larut, yang telah dikaitkan dengan menurunkan kolesterol. Menurut penelitian yang dipublikasikan di Nutrition Research, brokoli kukus sangat berguna untuk menurunkan kadar kolesterol. Seperti wortel dan paprika, brokoli baik untuk mata Anda, karena dua karotenoid utama dalam brokoli, lutein dan zeaxanthin, dikaitkan dengan penurunan risiko gangguan mata yang berkaitan dengan usia.

    Brokoli adalah sumber kalsium (non-susu) yang hebat, yang membantu dalam mengelola kesehatan tulang. Selain itu, brokoli juga kaya akan mangan, yang membantu membangun kepadatan tulang dan juga dapat membantu pertumbuhan rambut. Karena itu, brokoli sangat penting bagi penderita artritis dan masalah tulang lainnya.

    Manfaat Kesehatan Kembang Kol

    Menurut ahli gizi dan ahli gizi bersertifikat dan pendiri Real Nutrisi Amy Shapiro, kembang kol mengandung vitamin C, vitamin K, kalsium, asam folat, kalium dan serat yang tinggi. "Kembang kol juga mengandung fitonutrien," kata Shapiro seperti dilansir Purewow. “Yang memiliki sifat meningkatkan kekebalan tubuh, anti-penuaan dan melawan kanker.”

    Secangkir kembang kol 27 kalori, 2,1 gram protein, 5 gram karbohidrat, 8,4 persen serat dari nilai harian yang direkomendasikan; 2,4 persen kalsium dari nilai harian yang direkomendasikan, 21 persen dari nilai harian yang direkomendasikan.

    Beberapa manfaat kembang kol di antaranya, sebagai sumber antioksidan yang bagus. Antioksidan melindungi sel-sel Anda dari radikal bebas berbahaya dan peradangan. Mirip dengan sayuran silangan lainnya, kembang kol sangat tinggi glukosinolat dan isotiosianat, dua kelompok antioksidan yang terbukti memperlambat pertumbuhan sel kanker. Makan glukosinolat dapat membantu menurunkan risiko kanker. Alasan mengapa tidak sepenuhnya dipahami, tetapi mereka mungkin membantu menghilangkan atau menetralkan karsinogen atau memengaruhi kadar hormon tubuh Anda untuk mencegah kanker terkait hormon.

    Meskipun tidak ada sayuran yang tinggi kalori, kembang kol sedikit lebih rendah, sehingga bisa jadi pilihan bagi orang yang ingin menurunkan berat badan. Ini adalah pengganti yang sangat baik untuk banyak favorit yang sarat karbohidrat, seperti nasi dan kentang, tanpa mengorbankan rasa.

    Mana yang lebih sehat brokoli atau kembang kol?

    Dari segi nutrisi, brokoli sedikit lebih unggul dibanding kembang kol. Dengan kadar kalsium, vitamin K, dan serat yang mengesankan. Meski demikian, kedua sayuran ini rendah kalori dan tinggi nutrisi umum seperti folat, mangan, protein, dan vitamin lainnya. Selain itu, keduanya bisa menjadi bagian dari diet sehat apa pun. Tetapi jika benar-benar harus ada pemenang, brokoli mungkin juaranya.

    Anggota keluarga Brassica (seperti brokoli dan kembang kol, bersama dengan kangkung, kubis Brussel, kubis, bok choy dan banyak lagi) sangat bagus untuk memerangi peradangan. “Sayuran ini semuanya dianggap belerang, membantu dalam metilasi — jalan raya biokimiawi tubuh Anda yang mengatur peradangan dan menjaga jalur detoks Anda berfungsi secara optimal,” jelas pakar diet ketogenik Dr. Josh Axe, DNM, CNS, DC. Sayuran ini juga dapat meningkatkan kesehatan jantung, menangkal kanker, dan menyeimbangkan kembali gula darah Anda.

    Setelah Anda mengetahui khasiat kembang kol dan brokoli ada beberapa cara untuk menambahkannya dalam menu makanan harian. Pertama, Anda bisa memakannya mentah. Tidak seperti beberapa sayuran kembang kol dan brokoli memiliki rasa yang enak jika dikonsumsi mentah. Jika Anda ingin sedikit rasa, tambahkan alpukat hummus pedas atau saus ricotta madu.

    Kedua, tentu saja Anda dapat memasaknya. Baik dikukus atau dipanggang, bahkan Anda dapat menggoreng brokoli dan kembang kol. Meski jadi sedikit kurang sehat.  Terakhir, sayuran silangan ini adalah pengganti favorit makanan berkalori tinggi. Misalnya, Anda bisa menggunakan kepala kembang kol dan pengolah makanan untuk mengganti bahan makanan yang tinggi karbohidrat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Fahri Hamzah Dari PKS Ke Partai Gelora Indonesia

    Partai Gelora Indonesia didirikan di antaranya oleh Fahri Hamzah dan Anis Matta pada, 28 Oktober 2019. Beberapa tokoh politik lain ikut bergabung.