5 Alasan Sulit Mengungkapkan Emosi dan Perasaan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menyendiri. Unsplash.com/Toa Heftiba

    Ilustrasi wanita menyendiri. Unsplash.com/Toa Heftiba

    TEMPO.CO, Jakarta - Bagi sebagian orang mengekspresikan perasaannya menjadi sebuah tantangan sendiri. Kadang mereka merasa rentan dan khawatir saat mengungkapkan perasaannya kepada teman, keluarga, dan orang-orang yang dicintainya.

    Menurut Joshua Klapow, Ph.D., Psikolog Klinis dan pembawa acara The Kurre and Klapow Show ada istilah teknis untuk menyebutkan kesulitan dalam mengidentifikasi dan menggambarkan emosi yaitu alexithymia.  Dari laman ScienceDirect.com alexithymia didefinisikan sebagai seseorang yang mengalami kesulitan dalam mendefinisikan dan menjelaskan bagaimana perasaan mereka.

    Klapow menunjukkan bahwa bagi sebagian orang sulit menempatkan sesuatu yang lebih rumit daripada emosi dasar, seperti sedih, bahagia, dan marah misalnya - ke dalam kata-kata. "Individu-individu ini mungkin merasakan beragam emosi, tetapi ketika harus memberi label, susunan luas itu dimasukkan ke dalam beberapa kategori dasar ini," katanya seperti dilansir dari laman Elite Daily.

    Bagi orang lain, perjuangan lebih jauh dari sekadar membuat perasaan mereka dikenal dalam arti verbal. Klapow mengatakan, "[Mereka] mungkin tidak mengakui atau menyadari bahwa mereka memiliki perasaan itu sendiri. Mereka dapat mengartikan, misalnya, frustrasi sebagai keketatan pada otot mereka, ketegangan di kepala mereka, atau kesulitan berkonsentrasi, tetapi mereka tidak melihat pengalaman sebagai emosi frustrasi. "

    Sementara menurut psikolog Joseph Cilona alasan, masalah, dan motivasi, pikiran, dan perasaan yang mendasari seseorang menyembunyikan perasaannya akan sangat bervariasi dari individu ke individu. Berikut ini beberapa hal yang harus diketahui tentang orang-orang yang kesulitan mengungkapkan perasaan. 

    1. Orang yang tidak bisa mengungkapkan perasaannya mungkin sangat sensitif.
    Sebagian besar waktu, orang bahkan tidak menyadari bahwa mereka merasa terluka karena mereka belum mengatakan apa-apa tentang itu. Tetapi hanya karena beberapa orang menyembunyikan perasaan mereka bukan berarti mereka tidak memilikinya. Mereka yang kesulitan mengungkapkan perasaan mungkin sangat sensitif bahkan terhadap masalah terkecil sekalipun. Mereka mungkin merasa lelah untuk berurusan dengan emosi-emosi ini sepanjang waktu, jadi mereka pikir hal terbaik untuk dilakukan adalah tidak mengatakan apa-apa. Terlebih lagi, mereka mungkin takut ditolak jika mereka membuka diri tentang emosi mereka.

    “Penolakan bukan hanya melemahkan, itu mengikis harga diri Anda dan mengubah kemampuan Anda dalam mengambil keputusan. Seringkali, banyak yang menginternalisasi penolakan dan itu menciptakan siklus harapan yang lebih rendah. Mengapa membahas apa yang Anda rasakan ketika Anda sudah merasakannya akan diberhentikan, ”kata Clarissa Silva, ilmuwan perilaku / pelatih hubungan dan pencipta Your Happiness Hypothesis Method.

    2. Sarkasme mungkin digunakan sebagai pengganti konflik.
    Menurut Silva, Anda mungkin seseorang yang suka menghindari konflik dengan segala cara. “Jika mengekspresikan emosi akan menghasilkan konflik dan kekacauan di sekitar Anda, Anda akan memilih untuk tidak ekspresif. Anda mungkin takut akan kemarahan, konfrontasi, atau konflik Anda sendiri dengan orang lain," ujar Silva yang mencatat bahwa jika Anda tipe orang ini, dapat menggunakan sarkasme untuk menghindari konflik.

    Sedangkan Cilona menambahkan, ketakutan umum yang sering dikaitkan dengan kesulitan mengekspresikan emosi adalah ketakutan akan konflik. Emosi yang negatif dan meresahkan seperti amarah atau dendam dapat mengakibatkan rasa takut untuk mengekspresikan emosi ini secara langsung karena dapat menyebabkan konflik.

    3. Menjadi rentan bisa sangat menakutkan.
    “Sensitivitas dan upaya untuk menghindari kerentanan emosional sering dikaitkan dengan kesulitan mengekspresikan emosi," kata Cilona. Silva juga menawarkan wawasannya, dengan mengatakan, “Rasa takut akan kerentanan pada akhirnya adalah rasa takut akan penolakan atau pengabaian. Anda telah disakiti sebelumnya, jadi Anda berusaha menghindari disakiti lagi. ”

    Menempatkan diri di luar sana bisa menjadi hal yang cukup menakutkan secara umum. Jika Anda pernah memiliki pengalaman buruk di masa lalu, mungkin akan lebih sulit bagi Anda untuk membuka diri kepada orang-orang di sekitar Anda.

    4. Mengungkapkan perasaan bukanlah reaksi yang tidak biasa
    Kita hidup di dunia di mana marah tentang hal-hal kadang-kadang dapat dianggap sebagai tanda kelemahan. Silva menjelaskan bahwa mengesampingkan perasaan Anda sebagai "Kesempurnaan Emosional." "Di mana Anda berpikir Anda harus selalu rasional dan mengendalikan emosi Anda sehingga Anda tidak terlihat lemah dan rentan." Ini bisa sangat sulit mengesampingkan perasaan dan tidak menunjukkannya kepada orang-orang di sekitar Anda.

    5. Orang yang dengan alexithymia mungkin berharap siapa pun yang dekat dengan mereka dapat memahami perasaannya
    Orang yang tidak mengungkapkan perasaannya mungkin secara ajaib ingin Anda menyadari bahwa mereka marah dan memperbaiki keadaan tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Mereka ingin diakui, tetapi mereka mungkin berjuang untuk menemukan kata-kata yang tepat untuk mengekspresikan apa yang mereka rasakan ketika mereka merasakannya.

    Menurut Klapow, mereka harus bekerja sangat keras untuk membaca isyarat di sekitar mereka. “[Mereka juga berusaha keras untuk] mempercayai orang untuk memberi mereka umpan balik tentang bagaimana mereka berperilaku - bahkan jika mereka tidak melihatnya. " ujarnya. 

    6. "Emosi yang tidak terekspresikan" dapat menjadi hasil dari luka di masa lalu.
    “Terkadang emosi yang tidak diungkapkan berkaitan dengan luka masa lalu yang belum terselesaikan. Karena Anda mungkin sedang menyelesaikan luka masa lalu Anda berurusan dengan aspek diri Anda yang belum dijelajahi dan Anda tidak dapat mengungkapkannya kepada orang lain,” ujar Silva.

    Mungkin seseorang yang dekat dengan Anda meninggal, atau mungkin Anda mengalami perpisahan yang berat yang membuat Anda tidak bisa mengungkapkan betapa kesalnya Anda. Mungkin seorang teman mengkhianati Anda, dan Anda tidak dapat membayangkan bahwa Anda tidak akan terluka lagi dengan membuka diri kepada orang lain sehingga Anda mungkin telah membangun tembok di sekeliling hati Anda untuk melindunginya.

    Menurut Silva, ini adalah represi klasik. “Ketika peristiwa kehidupan dialami sebagai traumatis bagi individu, kadang-kadang jiwa akan mengubur peristiwa itu sebagai cara untuk membantu Anda mengatasi trauma,” ujarnya. “Represi adalah proses psikologis kompleks yang dirancang untuk membantu mengatasi trauma yang terjadi secara tidak sadar. Cara terbaik untuk mengatasi represi adalah dengan profesional kesehatan mental. "


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.