Bukan Usia, Ini Patokan Anak Siap Bersekolah Menurut Psikolog

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi orang tua antar anaknya ke sekolah. pbs.org

    Ilustrasi orang tua antar anaknya ke sekolah. pbs.org

    TEMPO.CO, Jakarta - Para orang tua berbeda pendapat soal usia anak memasukkan anak ke sekolah formal. Namun, menyekolahkan anak terlalu dini pun tidak ada salahnya asal memenuhi syarat. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan orang tua sebelum memutuskan menyekolahkan anak.

    Psikolog anak dan keluarga, Rosdiana Setyaningrum mengatakan bahwa tidak ada batasan umur untuk menyekolahkan anak. Yang harus diperhatikan adalah sang anak harus sudah bisa mandiri.

    "Artinya, dia sudah berani sendiri enggak menempel terus pada orang tuanya, terus udah bisa mulai makan sendiri," ujar Rosidiana dalam bincang-bincang "S-26: Belajar Jadi Hebat" di Jakarta, Kamis, 19 September 2019.

    Menurut Rosdiana, yang terpenting bukanlah berapa umur anak melainkan sekolah seperti apa yang akan dipilih sebagai tempat untuk anak belajar.

    "Kalau yang cuma duduk nulis, itu sebaiknya jangan. Berapa jauh dari rumah, karena kalau kejauhan kasihan, aman apa enggak sekolahnya secara fisik karena kan si anak kalau masih dua tahun enggak bisa berbuat apa-apa," jelas Rosdiana.

    "Terus gurunya care apa enggak sama anaknya. Cara pengajarannya gimana, belajar kan harus aktif dan menyenangkan buat anak dan bisa menunjang perkembangannya. Di sekolah anak bisa lebih eksplorasi dan itu bagus, karena di rumah kan mungkin kita juga kurang bisa kasih fasilitasnya," lanjutnya.

    Rosdiana menjelaskan setiap anak memiliki tahapan belajar yang berbeda, untuk mengajarkan sesuatu yang baru harus disesuaikan dengan usia sang anak.

    "Mereka belajar harus sesuai dengan usia, jangan umur tiga tahun disuruh belajar baca. Harusnya kan menumbuhkan minat baca itu dulu bukan bisa baca. Ini akan membuat mereka berpikir bahwa baca bukan sesuatu yang menyenangkan malah menakutkan," kata Rosdiana.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Fahri Hamzah Dari PKS Ke Partai Gelora Indonesia

    Partai Gelora Indonesia didirikan di antaranya oleh Fahri Hamzah dan Anis Matta pada, 28 Oktober 2019. Beberapa tokoh politik lain ikut bergabung.