4 Alasan Mengkonsumsi Biji Bunga Matahari untuk Kesehatan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • biji bunga matahari (pixabay.com)

    biji bunga matahari (pixabay.com)

    TEMPO.CO, JakartaBiji bunga matahari atau yang biasa dikenal dengan kuaci adalah salah satu pilihan makanan ringan yang menyenangkan. Biji bunga matahari merupakan buah dari bunga matahari. Biji tersebut dipanen dan dikeringkan, dan kemudian disiapkan untuk menjadi camilan lezat untuk Anda makan.

    Biji bunga matahari adalah sumber vitamin E, magnesium, dan selenium yang sangat baik. "Nutrisi yang sering kurang dalam makanan kita," kata Sonya Angelone, RD, juru bicara Akademi Nutrisi dan Diet, seperti dilansir dari laman Women’s Health.

    Satu cangkir biju bunga matahari dengan cangkang mengandung 269 kalori, 9,5 gram protein, 24 gram lemak, 9 gram karbohidrat, 4 gram serat, dan 1 gram gula. Dan untuk satu cangkir biji bunga matahari yang dikupas (atau dikupas) 818 kalori, 29 gram protein, 72 gram lemak, 28 karbohidrat, 12 serat, 3,7 gram gula.

    Seperti biji populer lainnya, biji bunga matahari, meskipun tinggi kalori, juga mengandung banyak protein nabati, lemak sehat, dan serat. Makan tanpa cangkang dan biji bunga matahari mengandung lebih banyak protein daripada biji rami dan lebih banyak serat daripada biji rami. Biji bunga matahari juga menyediakan zat besi sebanyak biji rami, dan biji chia meskipun tidak setinggi kalsium.

    Sejauh menyangkut kalori, secangkir biji bunga matahari kupas mengandung 818 kalori, lebih banyak dari secangkir biji rami yang hanya 600 kalori, tetapi kurang dari secangkir biji rami atau chia (885 dan 960 kalori), yang mengandung lebih banyak protein. "Biji bunga matahari bergizi, nyaman, dan lezat, dan dapat digunakan dengan berbagai cara," kata Angelone.

    Berikut adalah alasan lain mengapa biji ini dapat bermanfaat bagi Anda.

    1. Mengenyangkan
    Biji bunga matahari memiliki banyak lemak, serat, dan protein. "Makan makanan dan makanan yang mengandung protein, lemak, dan serat, seperti biji bunga matahari, dapat membantu Anda merasa lebih kenyang dan lebih puas lebih lama," kata Alissa Rumsey RD, pendiri Alissa Rumsey Nutrition and Wellness.

    2. Baik untuk liver
    Biji bunga matahari mengandung lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda yang menunjukkan manfaat kesehatan yang jelas, terutama yang berkaitan dengan kesehatan jantung dan risiko penyakit kardiovaskular.

    3. Menurunkan kolesterol
    Biji bunga matahari memiliki senyawa nabati yang disebut fitosterol yang membantu menurunkan kolesterol, kata Angelone. Fitosterol secara struktural mirip dengan jenis kolesterol yang buruk bagi tubuh Anda, jadi ketika Anda memakannya, mereka sebenarnya bersaing dengan kolesterol itu untuk penyerapan dalam saluran pencernaan Anda.

    4. Sumber antioksidan yang baik
    Biji bunga matahari adalah sumber vitamin E yang baik, yang memiliki sifat antioksidan, kata Jessica Cording, RD, ahli diet yang berbasis di New York. "Vitamin E bergerak melalui tubuh dan menetralkan bahan kimia berbahaya dalam tubuh yang dapat merusak sel," jelas Angelone. "Vitamin E juga membantu mengurangi risiko pengerasan pembuluh darah."

    Selenium yang ditemukan dalam biji bunga matahari juga bertindak sebagai antioksidan dan dapat membantu memperbaiki sel-sel yang rusak. "Ini juga merupakan komponen enzim antioksidan yang dapat membantu mencegah pembelahan sel kanker," kata Angelone.

    Meskipun benar-benar tidak ada batasan untuk berapa banyak biji bunga matahari yang harus Anda makan dalam sehari, tetaplah bijak ketika mengkonsumsinya, mengingat biji bunga mataharu mengandung cukup banyak lemak dan kalori. Seperti makanan lainnya, biji bunga matahari dapat menambah berat badan.

    Selain itu, mengonsumsi biji bunga matahari kupas berarti Anda mendapatkan lebih banyak kalori, lemak, serat, dan protein per cangkir. Anda juga harus mencari biji yang mengandung garam atau rendah sodium. Jika Anda suka memakan biji bunga matahari dengan cangkang utuh, bisa mengeras dalam perut Anda. “Cangkang luarnya memiliki serat yang sangat kasar dan bisa sangat sulit dicerna,” kata Cording. Dia merekomendasikan untuk melepas cangkang sepenuhnya atau memilih versi yang sudah dikupas.

    Lantas, bagaimana cara mengkonsumsi biji kecil ini? Rumsey mengatakan Anda bisa langsung mengkonsumsinya atau sebagai taburan dalam salad hijau, yogurt, atau sereal.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.