Perut Tetap Buncit Meski Rutin Lari, Cek 9 Kesalahan Ini

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi lari (pixabay.com)

    Ilustrasi lari (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Olahraga lari salah satu cara yang mudah untuk membakar kalori. Tak heran jika banyak yang mulai olahraga lari untuk mengubah perut jadi lebih ramping. Namun beberapa orang mungkin merasa hasilnya kurang signifikan, sehingga berat badan pun tak kunjung berkurang.

    Bagi Anda yang mulai rutin lari demi menurunkan berat badan atau supaya perut lebih ramping, para ahli menyarankan untuk menghindari beberapa kesalahan yang sering dilakukan. Simak ulasannya berikut ini. 

    #1. Kamu tidak makan cukup
    Para ahli selalu berbicara tentang mengurangi kalori untuk  menurunkan berat badan, tapi jika terlalu rendah dapat menyebabkan masalah. Tanpa makanan yang cukup untuk bertahan hidup (termasuk fungsi normal sehari-hari), tubuh Anda akan mengirim sinyal untuk menghemat kalori, memperlambat metabolisme Anda, jelas ahli diet terdaftar Lisa Bunn, CSCS.

    Lisa menjelaskan bahwa tanpa makanan yang cukup untuk bertahan hidup, tubuh kita akan mulai mati dan menggunakan jaringan otot untuk energi alih-alih menyimpan lemak. Perbedaan antara berada dalam defisit kalori dan kelebihan kalori (kehilangan vs bertambahnya berat badan) bisa beberapa ratus kalori, jadi perhatikan dan hitung kalori yang Anda makan secara akurat.

    #2. Tidak memonitor apa yang Anda makan
    Saat menggunakan lari sebagai alat untuk mengurangi persentase lemak tubuh secara keseluruhan, termasuk lemak di perut, sangat penting untuk makan makanan yang seimbang. Fokus pada makanan utuh, termasuk karbohidrat kompleks seperti biji-bijian utuh, protein yang cukup, dan lemak sehat pada waktu yang konsisten sepanjang hari.

    #3. Makan terlalu banyak
    Menurut pakar diet terdaftar, Jessica Levings dari Balanced Pantry, ketika Anda memulai program olahraga seperti berlari, tubuh Anda akan ingin mengganti kalori ekstra yang hilang, yang dapat membuat Anda lebih lapar dan menyebabkan Anda mengonsumsi terlalu banyak kalori. Atau Anda mungkin beranggapan, karena sudah berolahraga maka boleh makan kue atau menambah porsi makan sebagai imbalan. Jika Anda hanya membakar 300 kalori saat berlari dan mengonsumsi 300 kalori ekstra, masuk akal jika berat badan Anda sulit turun.

    Jessica merekomendasikan untuk membuat perjanjian dengan ahli diet terdaftar sehingga ia dapat membantu Anda merancang rencana makan individual berdasarkan kebutuhan kalori dan target berat badan Anda.

    #4. Konsumsi gula terlalu banyak
    Jika Anda mengonsumsi berton-ton gula tambahan dan karbohidrat olahan, itu belum tentu kalori kosong yang perlu Anda khawatirkan yang mengarah pada kenaikan berat badan. Jason Fung, MD, seorang nephrologist. Mmakan karbohidrat olahan dan makanan manis seperti donat, kerupuk, pasta, roti putih, dan alkohol meningkatkan kadar insulin Anda, yang dapat menyebabkan kenaikan berat badan. Menjaga kadar insulin Anda rendah akan membantu mengurangi persentase lemak tubuh Anda secara keseluruhan, dan itu termasuk lemak perut.

    #5. Terlalu banyak kardio
    Jika Anda menghabiskan banyak waktu melakukan kardio dalam kondisi tunak, atau terlalu banyak kardio, Anda bisa menghasilkan terlalu banyak kortisol, hormon stres, yang dapat berkontribusi pada lemak perut, Rocio Salas-Whalen, MD, bersertifikat dewan ahli endokrinologi di New York Endokrinologi.

    #6. Tak latihan kekuatan
    Alih-alih fokus lebih banyak cardio, gabungkan latihan kekuatan tiga kali seminggu untuk membangun lebih banyak massa otot yang membakar kalori.

    #7. Tidak menghabiskan energi yang cukup
    Masalahnya mungkin Anda hanya kurang berjalan. Pelatih pribadi bersertifikasi ACE Rachel MacPherson dari Radical Strength mengatakan untuk memulai lari  20 hingga 30 menit dengan kecepatan yang nyaman setiap hari, secara bertahap hingga 45 menit.

    #8. Lari tak cocok untuk Anda
    "Sama seperti satu diet tidak bekerja untuk semua orang, satu rencana olahraga pun tidak bekerja untuk semua orang," kata pelatih bersertifikat Sara Haley. "Lari mungkin bukan apa yang dibutuhkan tubuh Anda untuk menurunkan berat badan." Dia merekomendasikan untuk mencoba berbagai bentuk kardio dan mencampurkannya - cobalah bersepeda, tinju, hiking, bersepeda, CrossFit, atau berenang - sesuatu yang Anda nikmati, yang akan Anda pertahankan dengan konsisten.

    #9. Anda sedang stres
    "Jika Anda menemukan Anda bisa menurunkan berat badan di tempat lain tetapi bukan perut Anda, pelakunya bisa jadi genetika, tetapi juga bisa kortisol," jelas Rachel. Jika Anda memiliki kehidupan yang serba cepat dan sibuk, tingkat hormon stres dalam tubuh akan meningkat. Kemudian Anda berlari dan ini juga menyebabkan peningkatan kortisol dalam tubuh.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.