Tips Merawat Sepatu dan Tas Kulit, Jangan Sampai Sering Kena Air

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi tas berbahan kulit. TEMPO/Jacky Rachmansyah

    Ilustrasi tas berbahan kulit. TEMPO/Jacky Rachmansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Barang-barang fesyen berbahan dasar kulit, seperti sepatu atau tas kulit,memerlukan perawatan khusus meskipun jarang digunakan. Salah satu perawatan yang dibutuhkan adalah melindunginya dari air. 

    Penata gaya Bimo Permadi mengatakan, tas maupun sepatu kulit tidak boleh dicuci dengan air. "Sebenaranya, semua sepatu jangan dicuci pakai air karena air kan gampang menyerap ke dalam dan itu bisa merusak. Sekarang kan sudah ada pembersih yang bentuknya penghapus atau foam. Pakai itu saja," kata Bimo kepada Antara di Jakarta, Kamis, 12 September 2019. 

    Selain itu, baik tas maupun sepatu berbahan kulit, menurut Bimo, sebaiknya dilapisi secara rutin dengan bahan pelindung anti-air. Ini bisa didapatkan dari layanan di bag spa yang saat ini mulai menjamur di kota-kota besar. 

    "Minta di-coating. Itu bentuknya seperti spray. Jadi kalau kotor, tinggal dilap saja. Perlindungan seperti itu bisa tahan dua sampai tiga bulan. Kalau mau yang lebih murah, pergi ke tempat reparasi sepatu dan tas. Beli semprotan pelindung. Paling harganya Rp50.000," kata fashion stylist langganan selebritas seperti Luna Maya sampai Bunga Citra Lestari itu.

    Selain itu, tas dan sepatu kulit sebaiknya tidak dipakai setiap hari karena bisa memperpendek umur barang-barang tersebut.

    "Tas dan sepatu kulit itu seperti manusia, kalau sering dipakai akan gampang capek. Jadi, pakainya jangan setiap hari. Kasih waktu untuk istirahat. Apalagi sepatu kan kena keringat. Jadi, biar hilang dulu keringatnya. Setidaknya, selang satu hari baru pakai lagi," kata Bimo yang mengatakan setidaknya ada tiga pasang sepatu dan tas supaya bisa dipakai bergantian dalam seminggu itu.

    Saat menyimpan, baik tas maupun sepatu sebaiknya diberi isian (stuffing) agar bentuk tas dan sepatu tetap terjaga.

    "Jangan pakai koran karena tinta bisa menempel di lapisan dalam tas. Untuk tas, simpan di dalam dust bag supaya enggak terkena debu. Kalau sepatu, taruh di boks dan beri silica gel agar tidak lembap," kata Bimo yang menyarankan agar tas dan sepatu sering dibuka.

    Bimo juga menyarankan agar menggunakan bag organizer saat menggunakan tas agar isi tas tidak berantakan dan kotor.

    "Sebenarnya tergantung ukuran tas ya, kalau cukup ya pakai bag organizer. Intinya, supaya tidak kotor. Jadi setiap habis dipakai musti rajin bersihkan, lap, baru disimpan," katanya.

    Bimo selalu menganggarkan dana untuk perawatan tas kulit karena semua koleksi yang dimilikinya adalah tas-tas edisi terbatas. "Untuk budget, tergantung sayang atau enggak sih sama koleksinya. Kalau aku bisa seharga barangnya sendiri atau lebih mahal," katanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Fahri Hamzah Dari PKS Ke Partai Gelora Indonesia

    Partai Gelora Indonesia didirikan di antaranya oleh Fahri Hamzah dan Anis Matta pada, 28 Oktober 2019. Beberapa tokoh politik lain ikut bergabung.