5 Manfaat Makan Labu, Turunkan Risiko Kanker hingga Diabetes

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi labu kuning. shutterstock.com

    Ilustrasi labu kuning. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Labu dianggap sebagai makanan super karena kandungan nutrisinya yang begitu kaya. Makanan ini mengandung vitamin A, E, C dan kalium yang menawarkan banyak manfaat kesehatan. Satu cangkir labu yang diiris mengandung 30 kalori, 7 gram karbohidrat dan 1 gram protein. Satu ons biji labu mengandung 5 gram serat.

    Berikut manfaat labu untuk kesehatan, seperti dilansir dari Medical Daily.

    1. Menangkal radikal bebas

    Penyebaran radikal bebas dapat menyebabkan penyakit kronis yang berasal dari stimulasi stres oksidatif. Labu kaya antioksidan dan membantu untuk melawan penyakit seperti kanker dan penyakit jantung.

    Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian yang dilakukan pada manusia, ada beberapa bukti yang menunjukkan antioksidan seperti alfa-karoten, beta-karoten dan beta-cryptoxanthin mencegah radikal bebas.

    2. Menurunkan risiko kanker

    Karotenoid dikenal bisa melindungi tubuh dari berbagai jenis kanker karena senyawa ini memiliki fungsi antioksidan.

    Satu ulasan dari 13 studi menggambarkan, mengonsumsi banyak alfa-karoten dan beta-karoten menurunkan risiko kanker lambung secara signifikan, kanker tenggorokan, payudara dan kanker pankreas.

    3. Melindungi kekebalan tubuh

    Labu mengandung vitamin C yang berguna untuk melindungi sistem kekebalan tubuh dalam suhu dingin. Peptida terkandung dalam biji labu, dan efek antimikroba juga membantu melindungi sistem kekebalan tubuh.

    Satu cangkir labu matang mengandung 254 persen dari asupan harian vitamin A yang diperlukan, sehingga mampu melawan infeksi kandung kemih dan ginjal.

    4. Meningkatkan penglihatan

    Kekurangan vitamin A menyebabkan kebutaan dan kondisi terkait mata lainnya. Beta-karoten dalam labu memasok tubuh dengan vitamin A yang cukup untuk meningkatkan penglihatan.

    Dalam tinjauan khusus dari 22 studi, para ilmuwan mengatakan, orang yang secara teratur mengonsumsi proporsi tinggi beta-karoten, berkurang risikonya terkena katarak.

    5. Mencegah diabetes

    Labu tanpa gula rendah kalori dan mengandung serat sehingga bisa membantu menurunkan berat badan yang menjadi salah satu faktor utama untuk menjaga diabetes tipe 2 tetap terkontrol.

    Fitokimia fenolik dalam labu dapat berguna untuk menjaga kadar gula darah tetap terkendali dan akibatnya mengurangi risiko diabetes.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.