Minggu, 22 September 2019

Alasan Harus Mencoba Produk Perawatan Kulit Selama 28 Hari

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menggunakan perawatan kulit. Unsplash.com/Chelsea Shapouri

    Ilustrasi wanita menggunakan perawatan kulit. Unsplash.com/Chelsea Shapouri

    TEMPO.CO, Jakarta - Kulit membutuhkan waktu yang lebih lama untuk proses regenerasi. Berbeda dengan otak dan tubuh yang dapat beristirahat, pulih,dan hidup kembali selama masa 24 jam, kulit kita membutuhkan lebih banyak waktu untuk menjalani proses yang sama. Kulit orang dewasa meregenerasi dirinya sendiri selama empat minggu bahkan kadang-kadang lebih lama.

    Proses ini melibatkan pembentukan sel-sel kulit baru di bawah permukaan untuk menggantikan sel yang matang, yang pada akhirnya akan mengelupas. “Pikirkan tentang menanam bohlam tulip, dan Anda harus menunggu sampai tumbuh dan mekar — Anda menanamnya dan kemudian selama sebulan mereka muncul dan mekar dan baunya sangat enak, tetapi Anda tidak dapat benar-benar mempercepat prosesnya,” kata Ahli dermatologi New York, Amerika Serikat, Ellen Marmur, MD, seperti dilansir dari laman Well and Good.

    Ellen Marmur menjelaskan proses regenerasi kulit. Saat kulit dibuat memiliki membran dasar yang seperti lapisan, tetapi dari sanalah semuanya berasal, sehingga semua sel yang disebut keratinosit — sel kulit — semuanya berasal dari membran bawah tanah ini, dan kemudian tumbuh. “Saat kulit tumbuh, berubah dan menjadi dewasa dan berkembang. Jadi beralih dari bayi ke balita ke remaja ke dewasa, dan kemudian di bagian paling atas kulit,  menjadi dewasa dan sekuat mungkin,” ujarnya.

    Dia menjelaskan bahwa orang selalu mencoba untuk membuat proses ini bergerak lebih cepat dengan menggosok lapisan atas kulit mereka, yang pada akhirnya membuat kulit justru bertambah rusak. "Anda benar-benar tidak boleh melakukan itu dalam rutinitas sehari-hari Anda karena itu membuat kulit stres dan memberikan banyak peradangan dan radikal bebas dan hal-hal seperti itu," katanya. "Jadi ada lingkaran setan; Saya pikir dalam pemasaran dunia perawatan kulit saat ini, pekerjaan yang terlalu keras pada kulit dapat menjadi bumerang. ”

    Siklus regenerasi kulit 

    Benar saja, kini kita semua berharap dengan menggosok wajah dan mengaplikasikan produk sebelum tidur, wajah akan tampak awet muda dan bercahaya keesokan harinya. Tetapi bahkan jika itu mungkin, itu mungkin bukan ide terbaik untuk jangka panjang. Dan terlebih lagi, sebenarnya Anda membutuhkan 28 hari untuk menggunakan produk perawatan kulit dan benar-benar bertahan untuk mengetahui apakah ada sesuatu yang bekerja untuk Anda atau tidak.

    Siklus kulit 28 hari dimulai dari dalam, artinya Anda harus membiarkan segala sesuatu terjadi di bawah permukaan. "Anda tidak benar-benar ingin mempercepat siklus," kata Dr. Marmur. “Apa yang dapat Anda lakukan untuk memiliki ilusi mempercepat siklus adalah menggunakan serum hidrasi — yang mencakup bahan-bahan seperti asam hialuronat, lidah buaya, dan anti-inflamasi seperti peptida. Jenis-jenis hal itu dapat memberi Anda ilusi kulit bercahaya lebih cepat. "

    Jadi sungguh, yang bisa Anda lakukan hanyalah menunggu. “Anda mungkin ingin pori-pori Anda lebih kencang, Anda mungkin ingin kerutan menjadi melembut, Anda mungkin hanya ingin lebih bersinar; semua itu tentang permukaan kulit yang lebih baik, yang memiliki permukaan kulit yang lebih matang, dan mungkin lebih banyak hidrasi di kulit, ”kata Dr. Marmur. Kulit yang lebih matang, seperti yang dia jelaskan, adalah cerminan dari memberikan kulit Anda cukup waktu untuk tumbuh, memperbaiki, dan menyeimbangkan dirinya sendiri sehingga pada akhirnya dapat terlihat yang terbaik.

    Pengaruh hormon

    Kita semua tahu bahwa kulit dan hormon berhubungan langsung. Lagipula, ada alasan mengapa pipi kita penuh dan kita terlihat lebih bersemu kemerahan ketika kita berovulasi. Jadi, meskipun siklus 28 hari yang dilalui kulit Anda secara teknis sama sekali berbeda dari siklus hormon 28 hari Anda, penting untuk mengakui bahwa hal tersebut tidak terjadi secara terpisah satu sama lain — mungkin tidak terjadi pada timeline yang sama , tetapi  masih terjadi secara bersamaan. "Kulit Anda memiliki kebutuhan yang berbeda tergantung pada berbagai tingkat hormon selama siklus menstruasi Anda," kata dokter kulit NYC Joshua Zeichner, MD, mencatat bahwa sementara "28 hari" adalah barometer yang solid, beberapa wanita mengalami siklus yang lebih lama dan lebih pendek dalam hal menstruasi dan kulit mereka.

    “Ketika kita belajar tentang siklus pergantian sel, kita tidak menghubungkannya sama sekali dengan siklus ovulasi — pria juga memiliki siklus 28 hari pada pergantian kulit mereka,” kata Dr. Marmur, sebelum menambahkan peringatan bahwa hormon benar-benar mempengaruhi kulit. “Kita semua memiliki progesteron dan mengalami breakout, dan testosteron pasti mempengaruhi kulit,” dia menjelaskan, jadi sementara tidak ada ilmu (belum) untuk membuktikan segala jenis keterkaitan ini, dia tidak akan terkejut itu jika ada.

    Jadi, demi kepuasan instan, kita tentu mengharapkan kulit beroperasi pada siklus yang sama dengan yang dilakukan seumur hidup kita. Karena, tentu saja, kita semua ingin menguji produk perawatan kulit untuk pertama kalinya dan mendapatkan hasilnya saat bangun di pagi hari. Tetapi kita bisa mengambil petunjuk dari tubuh kita, dan belajar untuk bersabar sementara tubuh kita melakukan tugasnya.

    “Loyalitas terhadap produk itu hal bagus, ”kata Dr Marmur. “Dengan banyak tren, pemasarannya sangat menarik sehingga Anda terus beralih dari satu produk ke produk lainnya, dan itu bisa berdampak buruk, jadi coba ingatkan diri Anda untuk sabar dan loyal. Dan bahkan setelah 28 hari itu, Anda akan melihat semakin banyak manfaatnya. ”

    Kulit Anda perlu waktu untuk melakukan hal itu, jadi alih-alih mencoba untuk terburu-buru dalam prosesnya, hal terbaik yang dapat Anda lakukan, sabar, dan tunggu sebentar untuk melihat bagaimana pengaruhnya pada kulit.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rincian Pasal-Pasal yang Diduga Bermasalah di Revisi UU KPK

    Banyak pasal dalam perubahan kedua Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi, atau Revisi UU KPK, yang disahkan DPR, berpotensi melemahkan KPK.