Minggu, 22 September 2019

Kenali 3 Tipe Bos yang Termasuk Toxic People

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi konflik dengan bos. Shutterstock

    Ilustrasi konflik dengan bos. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Dalam kehidupan sehari-hari kita bisa berhadapan dengan orang yang suka menyusahkan dan merugikan orang lain, atau yang dikenal dengan istilah toxic people. Bahkan Anda dapat menemuinya di kantor, dari seluruh bagian atau mungkin saja itu bos Anda sendiri. Menurut Mary Abbajay, penulis Managing Up: How to Move Up, Win at Work, and Succeed with Any Type of Boss, sebenarnya ada tiga jenis bos yang termasuk toxic people yang harus diwaspadai.

    Perlu dicatat bahwa hanya karena atasan Anda sulit, tidak berarti mereka juga toxic people. Perbedaan antara bos yang menyebalkan dan sulit dan bos yang suka menyusahkan adalah masalah frekuensi dan potensi. “Penting untuk mengidentifikasi seberapa sering bos Anda menunjukkan perilaku menyusahkan dan seberapa kuat perilaku itu,” ujar Abbajay.

    Misalnya, bos yang sesekali membuat marah, mengatakan hal-hal jahat dan mengancam untuk memecat Anda sangat buruk, tetapi bos yang sering dan teratur marah kepada Anda, merendahkan Anda, menghina dan menghukum Anda adalah toxic people. Melansir laman Purewow, Abbajay mendefinisikan setiap jenis bos yang termasuk toxic people dan tips menanganinya.

    Tipe bos yang termasuk toxic people

    1. Manajer Mikro
    Ini adalah bos yang selalu di atas bahu Anda. Mereka memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan, bagaimana melakukannya, dan kapan melakukannya. Mereka ingin mengawasi dan mengendalikan setiap detail kecil dan mereka membuat Anda hampir mustahil untuk berpikir secara mandiri.

    Masalah dengan bos tipe ini adalah bahwa ia mengadu dua kebutuhan neuropsikologis manusia yang sangat mendasar terhadap satu sama lain: kebutuhan kita akan otonomi dan kebutuhan mereka akan kendali. Menavigasi ketegangan ini adalah tentang membangun kepercayaan.

    Anda tidak akan mendapatkan otonomi sampai mereka mendapatkan kepastian. Untuk mendapatkan kepercayaan dari micromanager, Anda harus memberi mereka hal-hal yang paling mereka butuhkan: informasi, penyertaan, dan, ya, kontrol. Menolak itu — atau ceroboh tentang detailnya — hanya akan memperburuk situasi.

    Pertama, coba antisipasi kebutuhan mereka. Semakin banyak Anda belajar tentang harapan mereka, semakin Anda dapat secara proaktif mengatasinya. Kedua, berkomunikasi dengan jelas dan menjaga mereka mendapat banyak informasi. Ini berarti menyediakan pembaruan rutin, plus status dan laporan kemajuan sebelum atasan Anda memintanya. Perlu diingat, ini bisa sesederhana email harian yang mencantumkan semua proyek lakukan. Lakukan yang terbaik untuk mengadopsi standar mereka.

    2. Sang Narsisis
    Bos yang lebih sering menampilkan dirinya sebagai orang yang menarik, berprestasi, karismatik, dan percaya diri, seseorang yang ingin Anda ikuti. Namun, Anda menyadari bahwa mereka adalah manajer yang egois dan haus kekuasaan. Bos narsisis memiliki perasaan penting dan hak yang berlebihan. Mereka lebih peduli pada kesuksesan pribadi mereka daripada tentang organisasi dan orang-orang. Mereka juga memiliki kebutuhan yang tak henti-hentinya akan kekaguman, pujian dan tidak mampu melakukan refleksi diri atau mengakui kegagalan mereka sendiri.

    Pertama dan terpenting, lihat sisi baiknya. Orang narsisis sering naik ke puncak kehidupan organisasi. Mereka biasanya sukses dan berpengaruh, yang berarti mereka telah membangun kerajaan besar dan industri baru. Jika Anda dapat menavigasi kesulitan bekerja dengan bos narsisis, mungkin ada hasil positif dalam hal kesuksesan karir, pengalaman dan koneksi profesional.

    Karena narsisis cenderung paranoid, kesetiaan sangat berarti. Orang-orang ini juga berkembang dengan pujian. Anda tidak harus berhasil tetapi memuji seorang narsisis akan membuat Anda tetap dalam kebaikan mereka.

    3. Si pengganggu
    Cirinya adalah mereka senang menjerit, berteriak, merendahkan dan mengejek. Mereka juga mengadu domba satu sama lain dan mereka memiliki kemampuan luar biasa untuk membuat hidup Anda terasa seperti mimpi buruk yang hidup. Mereka bukan hanya orang yang menyusahkan tapi juga toxic people.

    Tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk menjinakkan perilaku ini. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah mencoba bertahan hidup. Jika bos penganggu Anda adalah pelaku yang sangat teknis atau finansial, kemungkinan besar organisasi akan mencari cara lain. Saran terbaik kami adalah menyelamatkan diri Anda karena tidak ada orang lain yang mau.

    Untuk bertahan, Anda harus membuat jarak emosional antara diri Anda dan bos yang kejam. Bagaimanapun, intimidasi tidak ada hubungannya dengan Anda. Bahkan, Anda harus merasa kasihan kepada atasan Anda karena perilaku konyol mereka. Tetap terhubung dengan rekan kerja Anda, tetapi juga membangun daftar kontak eksternal Anda. Perbarui resume Anda dan segera temukan pekerjaan baru.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rincian Pasal-Pasal yang Diduga Bermasalah di Revisi UU KPK

    Banyak pasal dalam perubahan kedua Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi, atau Revisi UU KPK, yang disahkan DPR, berpotensi melemahkan KPK.