Kista Ovarium Kelly Clarkson Pecah saat Syuting The Voice

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kelly Clarkson. Instagram/@kellyclarkson

    Kelly Clarkson. Instagram/@kellyclarkson

    TEMPO.CO, Jakarta - Kelly Clarkson akan menjadi pembawa acara talkshow di NBC pada 9 September mendatang. Penyanyi jebolan American Idol itu mengungkapkan dua masalah kesehatan berturut-turut usai acara Billboard Awards. Salah satunya, ia mengalami kista ovarium yang pecah.

    Setelah menjadi pembawa acara Billboard Awards, di mana dia sangat kesakitan, Clarkson langsung menjalani operasi usus buntu darurat. Tidak sampai seminggu kemudian, saat syuting The Voice, ia kembali merasa sakit namun lebih buruk. "Blake [Shelton] sedang berbicara kepada saya," katanya mengingat saat itu, seperti dilansir dari laman People. "Dan tiba-tiba, semua yang dikatakannya pergi begitu saja dan saya harus meraih lengannya dan saya seperti,‘ Ada yang salah. '"

    Menurut Kelly Clarkson, rasa sakitnya lebih menyakitkan daripada radang usus buntu.Terlebih dia baru saja menjalani operasi usus buntu seminggu sebelumnya. Dia kemudian pergi ke UGD untuk memeriksakan diri. “Saya histeris tertawa dan menangis pada satu titik di ruang UGD, berpikir “ Apa yang terjadi? ”, Katanya. Syukurlah, "Saya hebat sekarang. Saya benar-benar hebat sekarang. "

    Kelly Clarkson di Billboard Music Awards 2018. Instagram.com

    Membawa diri Anda ke rumah sakit, jika Anda bisa, ketika Anda mengalami rasa sakit seperti itu sangat penting. Terlebih saat kista ovarium yang pecah seringkali membutuhkan manajemen dan pemeriksaan rasa sakit, tetapi dalam kasus yang jarang dapat memerlukan pembedahan, menurut situs web Johns Hopkins Medical, seperti dilansir dari laman Bustle. Tetapi bahkan jika Anda tidak membutuhkan pembedahan, Anda layak membutuhkan pikiran yang tenang dan manajemen rasa sakit.

    Kista ovarium, adalah sedikit gelembung berisi cairan yang dapat muncul di atau di indung telur Anda, dan menjadi masalah ketika terlalu besar atau bahkan pecah. "Kista dapat bocor atau pecah atau memuntir, dan itu dapat menyebabkan banyak rasa sakit," Alyssa Dweck, MD, asisten profesor klinis di Fakultas Kedokteran Mount Sinai, seperti dilansir dari laman Women's Health.

    Sementara sebagian besar kista indung telur hilang dengan sendirinya, beberapa memerlukan operasi. Hal ini tentu kondisi yang tidak biasa. Menurut Kantor Kesehatan Wanita (OWH), kebanyakan wanita membuat setidaknya satu kista setiap bulan, karena periode teratur mereka. Namun, hanya sekitar 8 persen wanita premenopause yang mengalami kista besar yang membutuhkan perawatan.

    "Sebagian besar kista ovarium adalah jinak, kista folikel yang datang dan pergi dengan siklus Anda dan tidak memerlukan manajemen lebih lanjut," kata Taraneh Shirazian, seorang ginekolog di NYU Langone Health, yang mengkhususkan diri dalam bedah ginekologi invasif minimal.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal yang Dilarang dan Dibatasi Selama Pemberlakuan PSBB Jakarta

    Anies Baswedan memberlakukan rencana PSBB pada 9 April 2020 di DKI Jakarta dalam menghadapi Covid-19. Sejumlah kegiatan yang dilarang dan dibatasi.