Alasan Pengiring Pengantin Memakai Busana yang Sama

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menghadiri acara pernikahan. maggibridal.com

    Ilustrasi wanita menghadiri acara pernikahan. maggibridal.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Biasanya dalam sebuah acara pernikahan sering terlihat pengiring pengantin cenderung mengenakan busana yang sama. Sebelum tanggal pernikahan, calon pengantin dan pengiringnya bersama-sama mencari pakaian yang cocok yang cocok untuk semua orang. Kemudian, menyempurnakan tampilan pada hari besar dengan menambahkan perhiasan dan makeup, tentu semua dalam gaya dan rona yang sama.

    Secara tradisional, gaun pengiring pengantin cenderung cocok dengan serbet, serbet cenderung cocok dengan karangan bunga, karangan bunga cenderung cocok dengan ikatan pengiring pria, dan sebagainya. Tentu saja, mudah untuk melihat mengapa pasangan mungkin ingin pesta pengantin mereka cocok dengan dekorasi keseluruhan, terutama jika pernikahan bersifat formal dan mereka mengikuti banyak tradisi.

    Tapi yang mengejutkan, alasan sebenarnya mengapa pengantin dan pengiring pengantin mengenakan busana senada, menurut sejarah, tidak ada hubungannya dengan penampilan atau dekorasi atau foto yang indah, dan semuanya ada hubungannya dengan keamanan.

    “Seperti yang terjadi, kembali ke Roma Kuno pengantin wanita dan pengiring pengantin berpakaian sama sehingga mereka hampir tidak bisa dibedakan," Samantha Bellinger, penulis dan perencana acara pernikahan di 620 Acara, mengatakan kepada Bustle. Mereka tidak ingin pengantin wanita tampil putih di antara lima pengiring pengantin berbusana sama, seperti yang kerap dilakukan saat ini.

    “Meskipun mungkin terdengar aneh, itu semua dalam upaya untuk mengusir roh-roh jahat dan calon suami lainnya," kata Bellinger. Apakah itu roh atau mantan yang datang untuk menghancurkan pernikahan, mereka pikir jika semua pengiring pengantin terlihat sama, itu akan memberikan cukup banyak kebingungan sehingga pasangan itu bisa menikah, tanpa menjadi sasaran.

    "Pengiring pengantin secara efektif adalah umpan," kata Bellinger. Mereka berkeliaran di sekitar acara mengenakan pakaian yang sama persis, sehingga teman mereka bisa menyelinap pergi ke altar dengan damai. Sedikit melompat ke zaman Victoria, ketika Ratu Victoria menetapkan tren gaun pengantin putih, kata Bellinger, dan pengantin wanita mulai menonjol dalam gaun gading yang sekarang klasik. Tapi tradisi gaun pengiring pengantin yang senada mulai digaugkan .

    Saat ini, tidak ada yang berpikir tentang zaman Romawi Kuno, atau khawatir tentang roh-roh jahat yang membingungkan ketika mereka memutuskan untuk memakai biru kobalt atau pink. Hal ini tentang menjadikan pengantin wanita sebagai titik fokus pernikahan, dan mengelilinginya dalam kumpulan orang terdekat dan tersayang dalam seragam yang sesuai dengan tema keseluruhan pernikahannya

    Tren sedang berubah. Alih-alih menempatkan semua orang dalam gaun yang sama persis, banyak pasangan memilih skema warna untuk teman dekat atau pengiring pengantin tidak resmi. Seorang pengantin wanita mungkin mengatakan dia mencari semua orang untuk memakai warna kuning, dan kemudian menyerahkannya kepada teman-temannya untuk memilih pakaian mereka sendiri dalam gaya yang paling mereka sukai. Seperti yang dikatakan Asaadi, "Adalah lebih umum untuk melihat gaya yang berbeda-beda yang semuanya sesuai dalam spektrum warna / warna dan tingkat formalitas (mewah / kasual),” kata ahli wedding branding Neela Assadi.

    Sementara menurut psikolog bLana Friedrich banyak pengantin wanita menyukai ide mix and match dan mereka ingin pengiring pengantin mereka merasa nyaman mengekspresikan kepribadianya. Hal ini tentu memudahkan setiap anggota pernikahan untuk memilih gaun yang sesuai dengan harga mereka, kata Friedrich, jadi tidak ada yang melanggar anggaran mereka pada gaun yang mereka hanya akan pakai sekali saja.

    Selain itu, ada perubahan penting dalam memiliki jenis kelamin yang berbeda pada pesta pernikahan 'pengantin wanita' dan 'pengantin pria. "Kadang-kadang orang terpenting mereka bukan jenis kelamin yang sama, jadi orang yang menikah ingin agar semua orang yang berdiri dengan mereka dapat memakai sesuatu yang mereka sukai, apakah itu pakaian, jas, atau yang lainnya."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.