Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

8 Tanda Kamu Berada dalam Toxic Friendship

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

image-gnews
Ilustrasi pertemanan wanita. Unsplash.com/Priscilla du Preez
Ilustrasi pertemanan wanita. Unsplash.com/Priscilla du Preez
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa orang mungkin tidak menyadari bahwa ia terlibat dalam toxic friendship? Istilah ini menunjukkan situasi pertemanan buruk yang merugikan salah satu pihak. Seperti halnya orang berbicara tentang hubungan yang sulit, bahwa hal yang sama juga berlaku untuk persahabatan.

Orang-orang yang bertahan dalam hubungan toxic friendship karena alasan yang sama dalam hubungan romantis yang buruk. "Kadang-kadang, orang takut sendirian, jadi kita tetap menjalin hubungan atau berteman dengan seseorang karena 'setidaknya kita punya seseorang,'" kata Kimberly Hershenson, LMSW, seorang terapis yang berspesialisasi dalam hubungan, kepada Bustle.

Kimberly Hershenson menambahkan, kadang-kadang seseorang merasa tidak pantas mendapatkan yang lebih baik. “Kita merasa nyaman dengan hubungan yang ada dan hanya melanjutkan di jalan yang sama karena perubahan itu sulit! Orang-orang juga tetap dalam toxic relationship karena mereka pikir intuisi mereka salah,” ujarnya.

Dengan pertemanan akrab dan teman-teman terbaik akan lebih rumit. Seringkali orang-orang ini telah berada dalam hidup Anda selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun. Tetapi tidak berarti bahwa mereka baik untuk Anda.

Berikut ini tanda Anda berada dalam kondisi toxic friendship.

1. Tidak ada timbal balik
Hal ini yang paling menyebalkan di dunia. Jika Anda selalu mendengarkan mereka, berada di sisinya untuk mereka, namun mereka justru bertindak sebaliknya. Pertemanan yang bahagia dan sehat jika Anda berdua merasa dihargai dan didengar. Tetapi beberapa orang memandang pertemanan sebagai jaringan pendukung yang konstan bagi mereka, tanpa merasa mereka harus membalasnya. Terkadang sangat baik untuk mengambil langkah mundur dan memeriksa diri Anda sendiri untuk melihat apakah Anda benar-benar mendapatkan sesuatu yang baik dari persahabatan ini - jika tidak, mungkin ini saatnya untuk memikirkan kembali.

2. Mereka Membuat Anda Merasa Tidak Nyaman
Hanya karena Anda menghabiskan banyak waktu bersama mereka, tidak berarti Anda benar-benar dekat. Persahabatan dekat adalah tentang menjadi diri sendiri bersama, daripada hanya menghabiskan banyak waktu di ruangan yang sama.

"Orang beracun mungkin terlihat seperti orang biasa dan mungkin orang terdekat dalam hidup Anda," kata Audrey Hope, pakar hubungan. "Namun, kamu tahu mereka beracun ketika berada di sekitar mereka karena setelah kamu ada di sana, kamu tidak merasa seperti dirimu sendiri." Jika Anda merasa takut atau tidak nyaman, itu pertanda ada sesuatu yang tidak benar. Persahabatan harus membuat Anda merasa bahagia dan santai - dan mampu menjadi diri sendiri.

3. Mereka memberi kritik, tapi tak mau dikririk
Ketika teman Anda gusar saat mendapat kritik, tapi sebaliknya senang mengkritik orang lain, hati-hati Anda dalam toxic friendship. "Seseorang yang selalu mencoba memberi tahu Anda bahwa Anda selalu salah ketika Anda meminta saran dan tidak memiliki empati mungkin termasuk toxic people," kata Stefanie Safran.

Terkadang, persahabatan berarti memberikan cinta yang kuat itu - dan menerimanya saat itu datang kepadamu.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

4. Mereka membuat Anda merasa Kecil
Semua kritik tanpa empati pasti membuat Anda merasa kecil. Dan persahabatan seharusnya tentang membuat hidup Anda lebih baik. "Persahabatan yang tidak sehat adalah persahabatan yang membuat Anda merasa buruk tentang diri sendiri," kata psikolog Nikki Martinez kepada Bustle. "Orang itu membangun diri dengan menjatuhkanmu dan selalu menunjukkan hal-hal tentangmu untuk membuatmu merasa buruk tentang dirimu sendiri."

Tentu saja, seorang teman diizinkan untuk mengatakan bahwa mereka khawatir dan peduli, tetapi mereka dapat melakukannya dengan belas kasih dan pengertian. Jika orang ini hanya suka menghancurkan Anda, itu sama sekali bukan persahabatan.

5. Mereka tidak pernah bertanggung jawab
Apakah Anda merasa seperti selalu jatuh cinta pada sahabat Anda? Atau merasa frustrasi karena mereka tidak pernah dapat mengakui bahwa mereka salah? Ini pertanda klasik dari persahabatan yang beracun. Jika teman Anda melakukan kesalahan, ia harus disalahkan dan bertanggung jawab atas tindakannya.

6. Membuat Anda selalu merasa bersalah
Toxic people adalah manipulator - dan rasa bersalah adalah alat manipulasi yang sangat kuat. Jika teman membuat Anda merasa bersalah, ini berbahaya," Marina Sbrochi, penulis pemenang penghargaan IPPY dari Stop Looking for a Husband: Find the Love of Your Life. "Perjalanan rasa bersalah adalah untuk ratu drama. Rasa bersalah adalah perasaan yang bagus untuk menjaga dirimu tetap terkendali, tetapi menipu orang lain bukanlah cara untuk berteman."

7. Cemburu
"Ketika seorang teman cemburu - terang-terangan atau terselubung - Anda akan mendapati mereka tidak benar-benar bahagia ketika Anda sukses, dan mereka sedikit lebih senang saat Anda gagal," pakar hubungan dan penulis yang berbasis April Masini memberitahu Bustle. "Ini ada hubungannya dengan harga diri mereka dan perasaan mereka sendiri tentang tempat mereka di dunia."

Jika merasa teman iri dengan hidup Anda, teman-teman Anda yang lain, hubungan Anda - apa saja - dan tidak bisa mengatasinya dengan cara yang sehat, maka mereka tidak sepadan dengan waktu Anda. Teman sejati bersukacita dalam keberhasilan satu sama lain.

8. Persahabatan membuat Anda merasa lelah
Indikator yang baik tentang seberapa sehat persahabatan adalah bagaimana perasaan Anda. "Kita seharusnya menjadi versi yang lebih baik dari diri kita sendiri dalam hubungan kita dan saling mendukung tujuan masing-masing," ujar Clarissa Silva, Ilmuwan Perilaku dan pemilik blog hubungan You're Just A Dumbasse. "Jika itu tidak terjadi, mungkin kamu berada di sekitar orang-orang berbahay, seiring waktu hal ini tidak hanya menggerogoti harga diri dan perasaan dirimu; tapo menciptakan pola dan siklus maladaptif." Jika Anda merasa lelah, lelah, atau hanya bosan — ada kemungkinan berada dalam situasi toxic friendship

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Lady Gaga Kenang Tony Bennett: Dia Adalah Temanku Sahabat Sejatiku

31 Juli 2023

Lady Gaga dan Tony Bennett. Instagram.com/@ladygaga
Lady Gaga Kenang Tony Bennett: Dia Adalah Temanku Sahabat Sejatiku

Lady Gaga pertama kali bertemu Tony Bennett setelah dia tampil di pesta amal Yayasan Robin Hood pada 2011


Batasan Diri, Apa Saja Manfaatnya?

16 Juni 2023

Ilustrasi dua wanita mengobrol. shutterstock.com
Batasan Diri, Apa Saja Manfaatnya?

Personal boundaries atau batasan diri tidak selalu mudah diterapkan


Psikolog Sebut Tekanan Teman Sebaya Pengaruhi Tawuran Remaja

28 Maret 2023

Ilustrasi tawuran. Dok. TEMPO/Dian Triyuli Handoko
Psikolog Sebut Tekanan Teman Sebaya Pengaruhi Tawuran Remaja

Psikolog mengatakan tekanan teman sebaya menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi kekerasan remaja dan tawuran antarkelompok.


Ciri Tukang Gosip, Selalu Iri dan Berlebihan

18 Maret 2023

Ilustrasi bergosip. shutterstock.com
Ciri Tukang Gosip, Selalu Iri dan Berlebihan

Coba perhatikan orang-orang di sekitar. Bila memperlihatkan beberapa sinyal berikut, tandanya mereka suka bergosip.


Terjebak Friendzone, Bagaimana Sikap Sebaiknya dalam Situasi itu?

16 Maret 2023

Ilustrasi pertemanan wanita dan pria. Foto: Unsplash.com/Helena Lopes
Terjebak Friendzone, Bagaimana Sikap Sebaiknya dalam Situasi itu?

Pengendalian emosi menjadi tantangan dalam situasi friendzone


Friendzone, Sebutan Populer untuk Kondisi Pertemanan seperti Apa?

14 Maret 2023

Istilah
Friendzone, Sebutan Populer untuk Kondisi Pertemanan seperti Apa?

Friendzone kondisi dalam pertemanan ketika satu pihak menginginkan hubungan lebih dari sekadar teman


5 Tanda Perilaku Posesif Pasangan

9 Maret 2023

Ilustrasi Posesif. drprem.com
5 Tanda Perilaku Posesif Pasangan

Ciri orang posesif bersifat mengekang pasangannya


Manfaat Mengobrol dengan Teman bagi Kesehatan Mental

14 Februari 2023

Ilustrasi perempuan dan teman-temannya. Foto: Unsplash.com/Priscilla Du Preez
Manfaat Mengobrol dengan Teman bagi Kesehatan Mental

Penelitian menunjukkan mengobrol dengan teman setiap hari dapat membantu meningkatkan kesehatan mental.


4 Cara Menjalin Pertemanan dengan Orang Baru saat Dewasa

17 Januari 2023

Ilustrasi perempuan berbincang dengan temannya di luar ruangan. Foto: Pixabay/NickyPe
4 Cara Menjalin Pertemanan dengan Orang Baru saat Dewasa

Sekalipun hidup Anda penuh, ada banyak alasan mengapa Anda merasa kesepian, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana cara berteman saat dewasa


6 Alasan yang Bisa Membuat Persahabatan Berakhir

21 Desember 2022

Ilustrasi sahabat wanita. Freepik.com/DCStudio
6 Alasan yang Bisa Membuat Persahabatan Berakhir

Tidak semua hal bertahan selamanya, demikian pula persahabatan. Enam hal ini bisa membuat persahabatan berakhir.