Minggu, 22 September 2019

Trik Tetap Modis dengan Fashion Berkelanjutan ala ESMOD

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Salah satu hasil upcycling fashion alumni ESMOD Jakarta yang dipamerkan di Mall Kelapa Gading, Jakarta, Jumat, 16 Agustus 2019. Jaket denim yang tak terpakai disulap menjadi gaun malam yang elegan. TEMPO/Galuh Putri Riyanto

    Salah satu hasil upcycling fashion alumni ESMOD Jakarta yang dipamerkan di Mall Kelapa Gading, Jakarta, Jumat, 16 Agustus 2019. Jaket denim yang tak terpakai disulap menjadi gaun malam yang elegan. TEMPO/Galuh Putri Riyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Kebutuhan manusia akan pakaian membuat industri ini berkembang pesat. Rumah mode berlomba-lomba mengeluarkan produk fashion terbatu mereka setiap musim. Inilah yang disebut dengan fast fashion. Sayangnya, fast fashion ini membawa pengaruh buruk bagi lingkungan.  

    Academic Program Coordinator Sekolah Mode ESMOD Jakarta Patrice mengajak industri mode mulai memikirkan dampak buruk konsep fast fashion. "Itu nggak baik, buat kita, buat orang-orang baru di dunia mode dan buat lingkungan," kata Desilles saat ditemui Tempo di acara "Be Fashionalbe, Be Sustainable by So Klin" di Mall Kelapa Gading, Jakarta, Jumat, 16 Agustus 2019.

    Bagi Desilles, konsep fast fashion itu memang menggiurkan bagi para pemilik modal. Fast fashion biasanya memproduksi koleksi pakaian setiap musimnya secara masif, dengan ongkos produksi yang minim, dan profit yang selangit.

    "Industri fashion itu seksi. Mereka memproduksi pakaian dengan model baru setiap musimnya dengan ongkos produksi yang minim dengan omzet yang luar biasa. Jadi ya harga barangnya murah, banyak modelnya, setiap musim ganti tren, ready to wear," kata dia.

    Konsep ini membuat orang-orang di dunia ini setiap detik selalu beli baju. "Padahal sudah seharusnya kita memikirkan ulang tentang kebiasaan itu dan beralih ke fashion berkelanjutan."

    Fashion berkelanjutan, bagi Desilles, adalah sebuah tindakan yang mencerminkan rasa tanggung jawab pada semua yang akan dan sudah ciptakan. Bagi seorang desainer, hal itu bisa diterapkan dengan menggunakan material fashion yang organik sehingga baik untuk lingkungan serta cara mengolah material itu secara eco-friendly. Industri fashion juga digadang-gadang menyumbang limbah industri yang banyak, misalnya limbah kain perca dan penggunaan air yang banyak dalam proses produksinya.

    Desilles juga mengajak para konsumen fashion untuk mulai beralih ke fashion berkelanjutan. Menurutnya, salah satu cara termudah untuk memulai fashion berkelanjutan adalah dengan melakukan upcycling. "Cara upcycling itu kalian tinggal pilih baju-baju lama, dimodifikasi, dan dibuat pola baju yang baru," papar Desilles sambil menjelaskan produk hasil upcycling alumni ESMOD.

    Sebenarnya, beralih ke fashion berkelanjutan itu hanya soal niat dan kemauan. Bagi Desilles tidak ada produk fashion yang gagal, begitu pula dengan kreativitas saat melalukan upcycling pakaian lama.

    "Sebenarnya menjadi kreatif itu tidak sulit dan tidak ada yang salah dalam menjadi kreatif. Menjadi sustainable itu berarti kalian hanya perlu mix and match, berani, dan kreatif," ujar Desilles.

    GALUH PUTRI RIYANTO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rincian Pasal-Pasal yang Diduga Bermasalah di Revisi UU KPK

    Banyak pasal dalam perubahan kedua Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi, atau Revisi UU KPK, yang disahkan DPR, berpotensi melemahkan KPK.