Muncul Ruam Setelah Diet Keto, Ini Cara Mengatasinya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi ruam kulit. Pixabay/Hans Braxmeier

    Ilustrasi ruam kulit. Pixabay/Hans Braxmeier

    TEMPO.CO, Jakarta - Diet keto salah satu diet yang digemari banyak orang. Namun banyak penggemar diet keto bahwa diet tinggi lemak dan rendah-karbohidrat dapat memiliki beberapa efek samping yang tidak diinginkan. Salah satunya, efek samping seperti ruam.

    Ruam keto, secara resmi dikenal sebagai prurigo pigmentosa, adalah bentuk dermatitis yang langka, atau peradangan kulit. Terlihat seperti benjolan yang terangkat, merah, gatal di kulit yang tampak seperti jaring. Ruam dapat menyerupai dermatitis kontak, atau reaksi alergi, tetapi dapat dibedakan dengan perubahan warna kecoklatan pada kulit yang tersisa setelah peradangan mereda. Ruam keto dapat muncul di bagian tubuh mana saja, tetapi lebih sering terjadi di dada, punggung, dan leher.

    Para ahli tidak yakin diet keto penyebabnya, tetapi ada beberapa teori. "Karena diet keto adalah 75 hingga 90 persen lemak, orang mungkin makan alergen dalam jumlah besar, termasuk susu, telur, dan makanan laut," kata Cynthia Sass, RD, editor nutrisi yang berkontribusi pada kesehatan, mengatakan kepada Health. "Makanan ini juga bisa menjadi pemicu sensitivitas makanan, yang merupakan reaksi non-alergi yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh melepaskan senyawa inflamasi yang pada gilirannya menyebabkan reaksi, termasuk peradangan kulit dan nyeri sendi."

    Penyebab lainnya, menurut Sass, adalah kurangnya makanan dari serat dan makanan nabati mengubah bakteri usus dengan cara yang meningkatkan produksi senyawa inflamasi. "Asupan daging merah yang tinggi, pola umum lain dalam diet keto, dapat melakukan hal yang sama," tambahnya.

    Namun teori lain mengatakan bahwa diet keto menghadapkan tubuh pada muatan kimia yang lebih besar, berkat penekanannya pada daging dan susu. "Menurut saya, ruam keto adalah tanda bahwa tubuh Anda tidak merespons dengan baik terhadap diet keto," katanya.

    Dalam banyak kasus, ruam keto dapat dikurangi dengan menambahkan karbohidrat kembali ke dalam diet Anda. Tetapi jika Anda tidak siap untuk menyerah pada keto, Sass menyarankan agar Anda memprioritaskan lemak tak jenuh tunggal nabati, seperti minyak zaitun ekstra virgin dan alpuka, daripada krim dan mentega. Dia juga menyarankan untuk makan setidaknya lima cangkir sayuran per hari, beberapa porsi buah segar, membatasi atau menghilangkan daging merah, dan mengonsumsi karbohidrat dalam jumlah kecil yang kaya nutrisi dan serat, seperti lentil, quinoa, kentang, dan gandum.

    Sementara Debra Jaliman, MD, dokter kulit berbasis di New York City, mengatakan bahwa memperkenalkan kembali makanan seperti buah-buahan dan sayuran untuk diet Anda juga akan memberi tubuh Anda vitamin esensial yang mungkin hilang pada kulit saat melakukan diet keto. "Diet terbaik untuk kulit adalah yang bervariasi dengan antioksidan," kata Dr. Jaliman. Dia juga merekomendasikan untuk mengonsumsi lemak omega sehat dalam jumlah sedang, yang dapat ditemukan dalam makanan seperti salmon, biji rami, dan kacang kedelai.

    Jika ruam keto Anda tidak hilang dengan melakukan penyesuaian ini untuk diet Anda, bicarakan dengan dokter Anda. Beberapa antibiotik, seperti minocycline dan doxycycline, dapat mengobati prurigo pigmentosa. Dokter juga dapat membantu Anda memahami apa yang menyebabkan ruam pada awalnya dan membuatnya terlihat ketika Anda mulai diet keto.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Memilih Status PSBB, Sejumlah Negara Memutuskan Lockdown

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan PSBB. Hal itu berbeda dengan sejumlah negara yang telah menetapkan status lockdown atau karantina wilayah.