Mendeteksi Kesiapan Pacar untuk Menikah

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pernikahan. (Pixabay.com)

    Ilustrasi pernikahan. (Pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda bersiap untuk menghabiskan waktu bersama selamanya dengan seseorang ke jenjang pernikahan, ada beberapa langkah yang harus diperhatikan. Psikolog klinis Joshua Klapow mengatakan mencintai dan menikah bukan hal yang sama. 

    "Pernikahan adalah kontrak - transaksi emosional, fisik, sosial, spiritual, dan logistik. Cinta adalah perasaan. Pernikahan harus benar-benar 100 persen dibahas secara eksplisit. Jangan berbelit-belit," ujarnya seperti dilansir dari laman Elite Daily. 

    Berikut tiga tanda yang menunjukkan bahwa pacar Anda orang yang tepat untuk dinikahi.

    #1. Menyelesaikan konflik
    Menemukan seseorang untuk menghabiskan sisa hidup Anda, tidak berarti menemukan seseorang yang Anda setujui dalam segala hal, tetapi itu berarti bersama seseorang yang dapat mendiskusikan banyak hal.

    "Anda memang memiliki ketidaksetujuan dan Anda bisa mengatasinya - Anda berdebat dan tidak setuju tetapi dengan cara yang mengingatkan Anda berdua, Anda berada di tim yang sama," kata Dr. Klapow. "Kamu sangat percaya bahwa mereka akan ada untukmu di masa konflik dan krisis. Kamu mempercayai mereka dan kemampuan mereka untuk bekerja bersamamu di saat-saat terberat."

    Menurut Dr. Klapow, hubungan terbaik sekalipun akan mengalami konflik dan ketidaksepakatan. Jika dapat menyelesaikan konflik tersebut, berarti Anda dan pasangan benar-benar peduli satu sama lain. Jika Anda telah melalui banyak hal bersama dan saling memberi dukungan, maka Anda mungkin akan bersama selamanya dalam ikatan pernikahan.

    #2. Tidak memiliki kecemasan
    Menikah dapat berarti memiliki pasangan seumur hidup. Meskipun Anda akan selalu menjadi pribadi Anda sendiri, memiliki pasangan berarti mempertimbangkan kebutuhan dan perasaan orang lain saat Anda membuat keputusan bersama. Menurut Dr. Klapow, Anda mungkin bersama orang yang akan dinikahi jika merasa senang memilikinya di setiap bagian masa depan Anda.

    "Anda melihat diri Anda bersama mereka dengan mudah di masa depan," kata Dr. Klapow. "Kamu tidak harus bekerja keras untuk membayangkan kehidupan bersama yang kamu bayangkan bersama. Kamu tidak memiliki minat atau keraguan, atau kekhawatiran tentang tertarik pada orang lain. Sama sekali tidak ada rasa takut bahwa kamu kehilangan sesuatu yang lain atau orang lain."

    Jika Anda tidak tertarik melihat orang lain atau Anda yakin akan bahagia dan puas dengan dia menurut Dr. Klapow mungkin dengan orang yang akan Anda nikahi.

    #3. Terbuka membicarakan pernikahan
    Dapat menyelesaikan konflik dan melihat masa depan bersama adalah yang terpenting sebelum mengikat janji, Dr. Klapow membuktikan tanda terbesar bahwa Anda dengan orang yang akan dinikahi adalah bahwa Anda berdua secara terbuka membicarakannya.

    "Pernikahan adalah topik yang harus didiskusikan, dieksplorasi, dianalisis, dipikirkan, diproses - semua ini harus dilakukan bersama sebagai pasangan dan secara individu," kata Dr. Klapow. "Jika Anda tidak berkomunikasi secara eksplisit tentang keinginan untuk menikah, memiliki garis waktu, menetapkan batasan dan parameter, mendiskusikan harapan, dan lainnya, Anda mungkin akan terkejut mengetahui bahwa Anda tidak berada di jalana yang sama."

    Setelah berkencan dengan seseorang sebentar, Anda mungkin merasa yakin bahwa Anda memiliki ide yang sama untuk masa depan Anda bersama. Meski begitu, menurut Dr. Klapow, mendiskusikan dengan tepat apa yang Anda pikirkan untuk masa depan adalah satu-satunya cara untuk memastikan bahwa Anda dan pasangan berada pada jalan yang sama tentang menikah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.