Awas Fluorosis pada Gigi, Apa Itu?

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sikat gigi teratur.

    Sikat gigi teratur.

    TEMPO.CO, Jakarta - Dokter gigi Ratu Mirah Afifah mengatakan terlalu sering menelan pasta gigi dapat mengakibatkan fluorosis. Itulah kondisi terjadinya perubahan warna atau bintik-bintik pada email gigi.

    "Kondisi gigi kebanyakan flourida, bisa muncul bercak putih," ujar Ratu Mirah di acara "Senyum Sejak Hari Pertama" Pepsodent di Jakarta, Selasa, 23 Juli 2019.

    Dalam kondisi tertentu, misalnya jika berada di negara yang airnya mengandung flourida, akibatnya bisa lebih buruk. "Gigi bisa berwarna coklat dan menjadi rapuh. Yang terlalu banyak memang tidak boleh," tuturnya.

    Dia menyarankan untuk mulai mengajari anak menyikat gigi ketika mereka sudah bisa meludah, misalnya saat sudah menginjak usia dua tahun. Jangan lupa untuk mendampingi anak saat menyikat gigi sehingga orang tua bisa memantau prosesnya dan mencegah anak menelan pasta gigi.

    sikat gigi dan odol (pixabay.com)

    Mirah juga mengingatkan orang tua untuk mengajari anak cara menyikat gigi yang benar, yakni gerakan memutar dengan tekanan yang tidak terlalu keras. Menggosok gigi terlalu keras bisa melukai gusi dan gigi.

    "Jangan seperti menyikat toilet," selorohnya. "Karena plak itu sebenarnya lembut, tapi kalau sudah keras harus ke dokter gigi."

    Durasi menyikat gigi juga tidak perlu terlalu lama, cukup dua menit untuk membersihkan seisi rongga mulut. Jumlah pasta gigi yang harus dipakai setiap kali menyikat gigi biasanya seukuran kacang polong. Jangan lupa ratakan ke seluruh bulu sikat sebelum mulai menggosok gigi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rincian Pasal-Pasal yang Diduga Bermasalah di Revisi UU KPK

    Banyak pasal dalam perubahan kedua Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi, atau Revisi UU KPK, yang disahkan DPR, berpotensi melemahkan KPK.