Awas, 90 Persen Penyebab Kanker adalah Faktor Lingkungan

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kanker (pixabay.com)

    Ilustrasi kanker (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Perhimpunan Onkologi Indonesia (POI) sekaligus Ketua Yayasan Kanker Indonesia (YKI), Profesor Heru Wisaksono Sudoyo, mengatakan 90 persen penyakit kanker disebabkan oleh faktor lingkungan sekitar.

    "Lingkungan tersebut, termasuk gaya hidup, kebiasaan serta pajanan atau eksposure hal-hal yang kita anggap sebagai bagian kehidupan sehari-hari," katanya.

    Sebagai contoh, masyarakat yang suka mengonsumsi makanan-makanan mengandung pengawet seperti bakso serta kebiasaan mulai beralih kepada konsumsi makanan cepat saji yang masuk ke Indonesia turut menjadi penyebab penyakit tersebut.

    "Selain itu, rokok juga penyebab kanker," katanya.

    Ia mengatakan 30 persen angka kanker hanya dapat dihindari dengan tiga hal. Pertama, olahraga teratur, kedua berat badan terjaga, dan menjaga pola makanan yang sehat serta bergizi. Terkait apakah ada pengaruh polusi udara terhadap kanker, ia mengatakan tidak terlalu signifikan.

    Pada dasarnya polusi udara tidak berhubungan banyak dengan kanker namun lebih kepada pernapasan atau panyakit paru obstruktif menahun (PPOM), asma menjadi lebih berat, namun kanker tidak terlalu, katanya.

    "Itu kalau polusi udara," ujarnya.

    Polusi udara lebih berpengaruh kepada gangguan pernapasan. Jika pun berpengaruh, diperkirakan angkanya tidak terlalu signifikan. Oleh karena itu, selain menganjurkan olahraga teratur, konsumsi makanan sehat serta menjaga berat badan, ia berpandangan pendidikan kepada masyarakat sejak dini untuk mengantisipasi kanker harus dilakukan.

    Berdasarkan data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, prevalensi kanker di Indonesia saat ini yaitu 4,3 per 1.000 penduduk dan penyebab kematian nomor tujuh atau 5,7 persen dari seluruh penyebab kematian di Tanah Air.

    Sementara itu, Ketua Perhimpunan Hematologi Onkologi Medik Penyakit Dalam Indonesia (Perhompedin), dr. Ronald A. Hukom mengatakan kanker merupakan penyakit berbahaya sekaligus membutuhkan biaya besar selama pengobatan.

    "Dengan pengobatan yang mahal sering dikeluhkan BPJS, tapi tentunya pembiayaan yang dikeluhkan tidak harus menghalangi pelayanan bagi pasien," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.