Kenali Tanda Alergi Kulit karena Deterjen

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita melihat/mengelus kulitnya. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita melihat/mengelus kulitnya. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Deterjen sangat membantu untuk menghilangkan noda pada pakaian. Namun dterjen dapat memicu reaksi kulit seperti dermatitis kontak. Deterjen mengandung bahan kimia beracun (seperti 1,4-dioxane, karsinogen potensial), pengawet, dan pewangi dan pewarna buatan, yang semuanya dapat memperburuk kulit.

    Baca juga: Atasi Berbagai Persoalan Kulit dengan Cokelat

    Terutama bagi mereka yang memiliki riwayat eksim atau alergi kulit. Ahli kulit di New York, Amerika Serikat, Joshuas Zeichner mengatakan terlalu banyak menggunakan deterjen, dapat memicu reaksi yang merugikan. "Menggunakan terlalu banyak dapat menyebabkan deterjen meresap di antara serat-serat kain dan bersentuhan langsung dengan kulit saat Anda mengenakan pakaian," kata Zeichner seperti dilansir dari laman Allure.

    Terutama jika memiliki mesin cuci efisiensi tinggi, pastikan hanya menggunakan jumlah deterjen yang direkomendasikan. Zeichner menambahkan yang harus diwaspadai dari reaksi terhadap deterjen biasanya akan muncul dalam bentuk ruam seperti eksim. "Reaksinya cenderung menjadi benar-benar kering, merah, gatal, dan bersisik seperti eksim," kata Zeichner.

    Sementara ahli alergi Tania Elliott mengatakan untuk mengetahui reaksi alergi deterjen pertimbangkan lokasi ruam. "Jika ruam hadir di satu sisi wajah Anda dan Anda tidur di samping, deterjen bisa menjadi penyebabnya," katanya. Elliot menambahkan deterjen juga merupakan penyebab umum dermatitis tangan.

    Selain itu tanyakan pada diri sendiri apakah Anda baru saja mengganti deterjen dan apakah Anda hanya mendapatkan ruam ketika Anda tidur di kamar hotel, karena deterjen kelas komersial terkenal karena menyebabkan dermatitis wajah.  Namun, yang perlu diingat bahwa Anda dapat mengembangkan alergi kontak pada suatu bahan pada waktu tertentu. Jadi jika Anda mengalami reaksi terhadap deterjen baru, Anda tidak boleh mengesampingkan alergi lainnya.

    Anda juga harus melihat apakah ada orang lain di rumah yang memiliki ruam yang serupa. Jika belum menemukan penyebabnya temui dokter yang memiliki sertifikat untuk mengetahuinya atau ahli alergi. Jika Anda rentan terhadap reaksi kulit atau mengalami eksim, Anda harus menghindari deterjen yang mengandung pewarna atau pewangi dengan cara apa pun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Enam Poin dalam Visi Indonesia, Jokowi tak Sebut HAM dan Hukum

    Presiden terpilih Joko Widodo menyampaikan sejumlah poin Visi Indonesia di SICC, 14 Juli 2019. Namun isi pidato itu tak menyebut soal hukum dan HAM.