Mengenal Apigenin dan Manfaatnya buat Kesehatan

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi seledri (Wikipedia)

    Ilustrasi seledri (Wikipedia)

    TEMPO.CO, Jakarta - Seledri adalah sayur dengan batang ramping dan daun kecil-kecil. Daun ini biasanya dijadikan tambahan pada sup, bakso, atau mie ayam. Sayangnya, banyak orang yang menolak makanan tersebut ditambahkan seledri karena alasan tak suka. Padahal, seledri sangat baik buat kesehatan dan diklaim bisa menghambat pertumbuhan sel-sel kanker payudara.

    Menurut Salman Hyder dari Universitas Missouri di Amerika Serikat, zat yang disebut apigenin pada seledri serta sayuran lain, juga buah dan kacang-kacangan, ternyata mampu mengurangi tumor pada tikus. Hyder percaya penemuan ini juga bisa berdampak pada wanita yang menjalani terapi hormon. Hasil penelitian dimuat di jurnal Cancer Prevention Research.

    Baca juga:
    Kurangi Camilan Tak Sehat, Pilih Seledri dan Nikmati Manfaatnya

    “Enam sampai 10 juta perempuan di Amerika Serikat menjalani terapi pergantian hormon (HRT). Kita tahu bahwa hormon-hormon sintetis tertentu pada HRT bisa mempercepat pertumbuhan tumor payudara,” jelas Hyder di laman askdrmanny.

    Apigenin sudah terbukti mampu memperlambat atau mencegah perkembangan tumor dengan cara menghambat aliran darah agar tidak “memberi makan” tumor. Akan tetapi, cara ini tidak menghentikan pembentukan sel-sel kanker di payudara.

    Apigenin paling banyak ditemukan pada seledri dan daunnya. Zat ini juga terdapat pada apel, jeruk, kacang-kacangan, dan sumber makanan nabati lain. Sayangnya, apigenin tidak mudah diserap oleh darah sehingga para ilmuwan belum yakin seberapa banyak zat ini yang bisa dicerna.

    “Kami belum menemukan dosis yang tepat untuk manusia. Akan tetapi, sepertinya menjaga kadar minimal apigenin dalam aliran darah itu penting untuk memperlambat terjadinya kanker payudara,” kata Hyder.

    Artikel lain:
    Manfaat Seledri buat Ibu Hamil  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Enam Poin dalam Visi Indonesia, Jokowi tak Sebut HAM dan Hukum

    Presiden terpilih Joko Widodo menyampaikan sejumlah poin Visi Indonesia di SICC, 14 Juli 2019. Namun isi pidato itu tak menyebut soal hukum dan HAM.