Saran KPAI untuk Mengurangi Kecanduan Anak pada Gawai

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak bermain gawai (pixabay.com)

    Ilustrasi anak bermain gawai (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menganggap perlunya peran orang terdekat untuk mengatasi kecanduan anak pada gawai. Begitu pendapat Ketua KPAI Santoso menanggapi viralnya video anak yang tidak mau diajak mudik karena ketiadaan jaringan interenet di kampung orang tuanya.

    “Hemat saya, peran orang terdekat sangat diperlukan agar anak tidak terpapar dampak negatif gadget,” kata.

    Di era seperti saat ini, melepas anak secara total dari gawai memang sulit. Meski demikian, penggunaannya pun harus tetap secara proporsional.

    “Sangat diperlukan orang terdekat anak seperti ayah, bunda, kakak, dan keluarga besar. Di era digital saat ini potensi anak lekat dengan gadget sangat tinggi, namun harus tetap proporsional,” ucapnya.

    Baca juga:
    Awas, Main Gawai Lebih dari 4 Jam Bikin Mata Anak Juling
    Daripada Anak Bermain Gawai, Berikan Dia Permainan yang Nyata

    Yang perlu diperhatikan oleh orang terdekat saat anak menggunakan gawai adalah manajemen waktu menggunakan gawai dan konten yang diakses.

    “Jika anak yang telah terpapar akut tentu perlu pemulihan agar tak terdampak berkepanjangan,” ujarnya.

    Sebelumnya viral di media sosial seorang anak yang mengamuk karena enggan ikut pulang ke kampung halaman orang tuanya. Sebabnya, si anak kesal karena tak ada jaringan internet di kampung kakeknya yang berakibat dia tak bisa berselancar di dunia maya.

    Tak sekadar menolak mudik, si anak pun sampai menangis dan meronta-ronta. Dia tak mau masuk ke mobil sampai harus digendong. Amukan anak ini pun sampai membuat kemacetan kecil di sekitar jalan tersebut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.