Sulit Bernapas Saat Tidur, Cek Apa Saja Penyebabnya

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi tidur mangap. Shutterstock

    Ilustrasi tidur mangap. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada orang yang tiba-tiba terbangun dari tidur karena merasa sulit bernapas. Kondisi ini terjadi tiba-tiba meski orang tersebut tidak punya riwayat sakit paru-paru, asma, atau gangguan pernapasan lainnya.

    Baca: Suka Tidur Miring, Ini Manfaatnya untuk Tubuh

    Studi terbaru yang diterbitkan Annals of American Thoracic Society menunjukkan ada hubungan antara sulit bernapas saat tidur dengan polusi udara. Para peneliti menemukan jenis partikel halus polusi yang diberi nama PM2.5 dan nitrogen dioksida.

    PM2.5 terdiri dari partikel berdiameter 2,5 mikrometer atau lebih kecil. Zat ini dihasilkan dari pembangkit listrik, kendaraan bermotor, pembakaran kayu, kebakaran hutan, dan proses industri tertentu.

    ADVERTISEMENT

    Mengutip laman Healthline, para peneliti menemukan orang yang tinggal di daerah dengan udara yang mengandung PM2.5 dan nitrogen dioksida dalam kadar tinggi cenderung mengalami gangguan sulit bernapas saat tidur. Belum lagi variabel lain yang melekat pada individu, misalnya indeks massa tubuh, tekanan darah tinggi, diabetes, dan merokok.

    Ilustrasi tidur. Shutterstock

    Spesialis kesehatan tidur dari The Ohio State University Wexner Medical Center, Ryan Donald mengatakan polusi udara dan gaya hidup seseorang bisa menentukan kualitas tidurnya. Menurut dia, ada lagi unsur lain yang terlibat, misalnya suara dan cahaya, kondisi lingkungan tidur, dan cara bernapas.

    "Polusi udara dapat menyebabkan kemacetan saluran napas di bagian atas," kata Donald. "Tetapi ada hal-hal lain yang juga mempengaruhi kondisi saluran pernapasan saat tidur, seperti serbuk sari, spora jamur, dan debu yang menyebabkan alergi."

    Baca juga: Tidur Berdiri Pemandangan Biasa di Commuter Line

    Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO menempatkan polusi udara sebagai satu dari 10 ancaman terbesar di 2019. Sekitar 7 juta orang di seluruh dunia meninggal karena polusi udara. Partikel kecil yang berasal dari pabrik dan kebakaran bukan satu-satunya jenis polusi udara yang dapat mempengaruhi kesehatan Anda. Yang paling simpel dan umumnya ada di sekitar kita adalah polusi dari asap rokok dan vaping.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.