Sering Menonton Vlog di Youtube Pengaruhi Suasana Hati

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi menonton video di Youtube. (Pixabay.com)

    Ilustrasi menonton video di Youtube. (Pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Kamu tentu sering menonton video di Youtube saat sedang santai, makeup, atau bahkan membantu tertidur? Nah, ternyata video yang menghibur itu dapat mempengaruhi kamu lebih yang diiperkirakan. Menurut sebuah hasil studi terbaru, kamu mencerminkan emosi para YouTuber yang ditonton, kamu mencari video yang sesuai dengan suasana hati dan menyerap emosi para vlogger. Bahkan jika kamu menghabiskan banyak waktu di YouTube? Ada peluang kuat hal itu mempengaruhi perasaanmu.

    Baca juga: Amanda Rawles Belajar Makeup dari Youtube

    Para peneliti dari Tilburg University di Belanda memfokuskan secara khusus pada vlog untuk studi mereka, menjelaskan bahwa vloggers biasanya berbagi "emosi dan pengalaman" mereka dalam video mereka. Peneliti melakukan penelitian lebih dari 2000 video dengan minimal 10.000 pelanggan per saluran, mereka menganalisis bahasa vloggers dan emosi yang mereka sampaikan, dan membandingkannya dengan emosi yang diungkapkan dalam komentar video.

    Para peneliti mencari dua fenomena emosional tertentu dalam penelitian ini: penularan emosi dan homofili. Yang pertama terjadi ketika seseorang dipengaruhi oleh emosi orang lain - dalam hal ini, vlogger - sedangkan yang kedua mencari seseorang yang berbagi suasana hati. Dan menonton YouTuber, ternyata, bisa mengarah ke keduanya.

    ADVERTISEMENT

    Dengan menganalisis komentar pada video vloggers populer, penulis penelitian mengamati dua efek pada pemirsa YouTube. Yang pertama, penularan emosional, terjadi secara instan; para peneliti mencatat "transfer emosi langsung yang terjadi ketika anggota audiens menonton vlogger mengekspresikan emosi dalam sebuah video." Singkatnya: menonton vlogger dalam suasana yang ceria? Kamu cenderung merasa lebih bahagia sendiri. Apakah vlogger mengungkapkan kesedihan atau emosi negatif lainnya? Anda mungkin mengalami penurunan mood kamu secara bersamaan.

    Homophily, sementara itu, adalah dampak yang lebih berkelanjutan, yang melampaui emosi yang dikomunikasikan dalam satu vlog. Para peneliti menemukan, kamu memiliki kemungkinan kembali ke saluran vlogger yang biasanya mencerminkan suasana hatimu.

    Hannes Rosenbusch, penulis utama penelitian ini, mengatakan, "Penelitian kami adalah pengingat bahwa orang yang kita jumpai secara online memengaruhi emosi kita sehari-hari, terpapar oleh kebahagiaan (atau kemarahan) orang dapat membuat kita lebih bahagia (atau marah) pada diri kita sendiri." Namun, para peneliti mencatat bahwa emosi manusia adalah jaringan yang kompleks, dan respons emosional Anda terhadap video juga kemungkinan dipengaruhi oleh empati dan simpati, serta penularan emosional.

    Seperti yang dicatat oleh para peneliti, studi serupa telah mengamati penularan emosional pada platform online lainnya. Sebuah studi tahun 2015 pada Twitter menemukan bahwa pengguna dengan umpan positif lebih cenderung menghasilkan tweet positif, sementara pengguna dengan umpan lebih negatif cenderung mencerminkan emosi ini dalam tweet mereka sendiri. Dan pada 2012, Facebook memicu kontroversi ketika para ilmuwan data memanipulasi umpan dari hampir 700.000 pengguna untuk mempelajari penularan emosi. Studi itu juga menemukan bahwa konten yang ditemukan pengguna Facebook memengaruhi emosi yang diungkapkan dalam pos mereka sendiri.

    Kesimpulannya? Baik online atau secara langsung, interaksi sosial dapat memengaruhi suasana hati Anda - dan itu penting untuk diperhatikan jika Anda terus-menerus online. Seperti yang dijelaskan Hannes Rosenbusch, "Kehidupan sosial kita mungkin semakin banyak bergerak ke ranah online, tetapi emosi kita dan cara kita berperilaku terhadap satu sama lain akan selalu dikendalikan oleh proses psikologis dasar."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...