Sudah Paham beda Trauma dan Fobia? Ini Penjelasannya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menolak makanan atau fobia makan. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita menolak makanan atau fobia makan. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Istilah trauma dan fobia sering digunakan untuk menggambarkan perasaan takut atau cemas berlebihan. Rasa takut sebenarnya wajar jika disebabkan oleh hal-hal yang memang perlu diwaspadai, misalnya diserang binatang buas atau melakukan kegiatan berbahaya.

    Namun, rasa takut atau cemas pada sesuatu yang semestinya tidak perlu bisa digolongkan dalam kondisi gangguan mental. Fobia merupakan istilah psikologis yang digunakan untuk menyebut sebuah kondisi seseorang yang mengalami ketakutan berlebihan terhadap sesuatu, bahkan untuk hal yang tidak menakutkan bagi orang lain, seperti takut ketingggian atau akrofobia, takut kegelapan atau akluofobia, atau takut pada hewan-hewan tertentu.

    Baca juga:
    Memahami Stres Pasca Trauma
    Kenali Gejala Anak Mengalami Trauma

    Bisa juga hal lebih aneh jadi sumber ketakutannya, misalnya tripofobia atau takut pada lubang-lubang kecil tak beraturan seperti yang diderita Kendall Jenner, juga Gigi Hadid yang mengalami klaustrofobia atau takut berlebihan saat wajahnya dipegang.

    ADVERTISEMENT

    Buat yang mengalami fobia, maka akan timbul reaksi berlebihan ketika berhadapan dengan hal yang ditakuti misalnya berteriak, panik, cemas, keluar keringat dingin, atau badan jadi kaku dan tidak bisa melakukan apa-apa. Dalam keseharian, mereka juga akan terus berusaha menghindari objek yang membuat takut.

    Fobia dapat disebabkan oleh banyak hal. Salah satu penyebab utamanya adalah kejadian traumatis, meskipun tidak semua trauma berujung pada fobia.

    Berbeda dengan fobia, trauma adalah suatu kondisi yang muncul akibat pernah mengalami kejadian traumatik atau kejadian buruk yang membekas dan mengganggu. Misalnya, kita pernah menabrak sesuatu saat bersepeda, akibatnya merasa takut jika mengendarai sepeda lagi.

    Artikel lain:
    Cerita Laura Lazarus, Bangkit dari Trauma dan Menjadi Penulis
    Takut Naik Pesawat Terbang, Bisa Jadi karena Fobia atau Trauma

    Keadaan trauma seseorang juga berbeda, tergantung seberapa parah atau kejadian buruk yang menimpa sebelumnya.

    Meskipun suatu kejadian dapat dikategorikan sebagai traumatik, belum tentu membuat trauma semua orang yang mengalaminya. Misalnya, kecelakaan kendaraan bermotor, bagi seseorang mungkin ini membuatnya trauma berkendara tapi tidak menimbulkan trauma pada orang lain.

    TEEN


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?