Suka Makan Telur Setengah Matang, Cek Dulu Manfaat dan Bahayanya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi telur ceplok. Pexels.com

    Ilustrasi telur ceplok. Pexels.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak orang yang suka memakan telur setengah matang. Telur setengah matang memang disukai cukup banyak orang. Bukan semata-mata karena teksturnya tapi juga karena manfaatnya bagi tubuh.

    Telur mengandung banyak nutrisi penting yang dibutuhkan oleh tubuh, seperti protein, lemak, riboflavin, kolin, lutein, zeaxantin, selenium, dan sebagainya. Nutrisi ini membuat telur menjadi salah satu menu sarapan yang sangat direkomendasikan.

    Baca juga:
    Kombinasi Telur dan Pisang Ternyata Super buat Rambut
    Makan Telur Setiap Hari, Stunting Berkurang Hampir 50 Persen

    Tidak hanya itu, kuning telur mengandung banyak komponen bernama lesitin yang efektif menangkal sklerosis karena memiliki sifat meredam kadar kolesterol. Selain itu, kuning telur pun memuat asam amino dan deretan asam lemak yang sangat penting untuk perkembangan otak.

    Kuning telur pun mengandung karbohidrat, vitamin, serta mineral. Dua vitamin yang ada di dalam kuning telur adalah vitamin A dan B12. Vitamin A sangat dibutuhkan oleh tubuh untuk mempertahankan kesehatan kulit, gigi, dan tulang. Sedangkan vitamin B12 berperan penting untuk metabolisme tubuh serta bertugas untuk memastikan agar sistem saraf dalam tubuh berfungsi dengan baik.

    Atas dasar tidak ingin merusak, menghilangkan, ataupun mengurangi kandungan-kandungan penting dalam telur inilah yang menjadikan banyak orang sering mengonsumsi telur setengah matang. Tapi, selayaknya koin dengan dua mata sisi, ada bahaya yang ditimbulkan dari makan telur setengah matang.

    Artikel lain:
    Telur, Makanan Super buat Ibu Hamil
    Bahaya Makan Telur Setiap Hari, dari Bisul Sampai Asam Urat

    Telur ayam dan bebek khususnya sangat rentan terjangkit bakteri Salmonella. Bakteri Salmonella ini tidak hanya menjangkit telur-telur yang cangkangnya rusak ataupun retak, tetapi juga telur-telur yang kulitnya terlihat bersih dan mulus.

    Walaupun efeknya tidak akan langsung terasa, saat mengonsumsi telur yang terjangkit bakteri Salmonella dalam keadaan kalian kurang fit, maka kita akan langsung jatuh sakit. Infeksi yang biasa ditimbulkan oleh bakteri Salmonella adalah sakit perut, mual, muntah, diare, sakit kepala, demam, atau bahkan tifus. Hal inilah yang menjadikan telur setengah matang memiliki risiko yang sangat besar untuk menjadi racun dalam tubuh.

    TEEN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.