Didiet Maulana Berbagi Tips Mencuci dan Merawat Kain Tenun

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Didiet Maulana bersama Ketua Dekranasda Kota Kediri Ferry Silviana Abu Bakar di acara Dhoho Street Fashion 2018 di Taman Sekartaji Kota Kediri. Istimewa

    Didiet Maulana bersama Ketua Dekranasda Kota Kediri Ferry Silviana Abu Bakar di acara Dhoho Street Fashion 2018 di Taman Sekartaji Kota Kediri. Istimewa

    TEMPO.CO, Kediri - Perancang busana Didiet Maulana mengapresiasi banyaknya anak muda yang mulai menyukai pakaian berbahan tenun. Dia mengatakan ketertarikan anak muda kepada kain tenun dewasa ini mulai menggeliat.

    Baca: Lenny Agustin dan Didiet Maulana Tampil di Dhoho Street Fashion

    Salah satu yang harus diperhatikan terkait kain tenun adalah perawatannya. Didiet Maulana menjelaskan, ada dua jenis kain tenun yang berbeda. Tenun yang terbuat dari kain sutra tak boleh dicuci dengan air alias dry clean.

    Adapun kain tenun yang bisa dicuci dengan air juga tak bolah masuk ke dalam mesin cuci. "Harus dicuci dengan tangan," kata Didiet seusai mengikuti gelaran Dhoho Street Fashion 2018 di Taman Sekartaji Kediri, Kamis 13 Desember 2018.

    Proses pencuciannya juga tak boleh menggunakan sabun cuci pakaian. Kain tenun harus dicuci dengan lerak atau sampo bayi. Usai dicuci, kain tenun diangin-anginkan saja. Kain tenun juga tak boleh terkena sinar matahari langsung.

    Koleksi busana dari bahan tenun Kediri karya Didiet Maulana yang ditampilkan di acara Dhoho Street Fashion 2018 di Taman Sekartaji Kota Kediri. Istimewa

    Mengenai proses menjahit kain tenun, Didiet Maulana mengingatkan agar lebih teliti, terutama arah jahitan dan arah benang. Susunan jalinan kain tenun, menurut Didiet agak berbeda dengan kain pabrikan. "Jika salah memotong, bentuk atau jatuhnya akan salah. Harus memahami susunan jalinan kainnya," kata Didiet Maulana.

    Meski agak rumit, pada prinsipnya tingkat kesulitan ini akan hilang setelah beberapa kali mencoba. Karena itu dibutuhkan latihan berulang-ulang bagi seorang desainer untuk memahami karakter kain tenun dan mengaplikasikannya pada jahitan.

    Baca juga: Cerita Desainer Didiet Maulana 'Menodong' Sri Mulyani dan Luhut


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Fahri Hamzah Dari PKS Ke Partai Gelora Indonesia

    Partai Gelora Indonesia didirikan di antaranya oleh Fahri Hamzah dan Anis Matta pada, 28 Oktober 2019. Beberapa tokoh politik lain ikut bergabung.