Bayi yang Tak Cukup Mendapat ASI Rentan Pneumonia

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Batuk pilek yang menyebabkan demam.

    Batuk pilek yang menyebabkan demam.

    TEMPO.CO, Jakarta - Batuk disertai sesak napas menjadi gejala khas pneumonia yang perlu diperhatikan. Begitu pendapat dokter spesialis anak dari RSCM, dr. Madeleine Ramdhani Jasin, SpA.

    "Awalnya batuk dan pilek, tetapi enggak sembuh-sembuh. Seharusnya seminggu sudah sembuh, ini malah enggak sembuh lalu sesak napas. Harus curiga pneumonia. Jadi, batuk
    pilek yang berkembang menjadi sesak," ujarnya.

    Artikel lain:
    Pneumonia pada Anak, Apa Saja Gejalanya?
    5 Langkah Sederhana Mencegah Pneumonia pada Anak

    Pada kondisi yang sudah berat, pneumonia bisa memicu sesak napas yang semakin berat, membuat cekungan di daerah dada, hingga penurunan kesadaran.

    "Pneumonia kalau sudah berat, sesak napas menjadi berat bisa sampai tertarik ke dalam, bahkan sampai penurunan kesadaran. Kalau sudah begitu pengobatan lebih lama," papar Madeleine.

    Gejala lain pneumonia adalah demam, menggigil, dan kesulitan bernapas. Menurut Madeleine, menggunakan masker bisa mencegah penularan penyakit ini. Kendati begitu, penerapan gaya hidup sehat dan bersih, pemberian ASI eksklusif pada anak menjadi hal yang tak kalah penting.

    Baca juga:
    Bayi Tidur Pulas? Hati-hati Mungkin Pneumonia Sedang Mengintai

    Hasil studi tim peneliti dari Fakultas Keperawatan Universitas Padjajaran, Bandung pada Oktober 2018 menunjukkan pada tiga wilayah sasaran studi yakni Jakarta, Kabupaten Bandung, dan Sumba Barat, anak-anak yang mempunyai riwayat pneumonia ternyata lebih sedikit mendapatkan ASI eksklusif.

    Selain masalah kesadaran (di Sumba Barat, ibu-ibu berhenti menyusui sebelum 4 bulan karena ASI kering), tidak ada waktu menyusui anak karena bekerja di pabrik (Kabupaten Bandung) menjadi alasan tak terpenuhinya ASI eksklusif.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Fahri Hamzah Dari PKS Ke Partai Gelora Indonesia

    Partai Gelora Indonesia didirikan di antaranya oleh Fahri Hamzah dan Anis Matta pada, 28 Oktober 2019. Beberapa tokoh politik lain ikut bergabung.