Dokter: Gaya Hidup Keliru dan Obesitas Sebabkan Nyeri Sendi

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi radang sendi. Shutterstock

    Ilustrasi radang sendi. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Nyeri adalah sebuah sinyal yang disampaikan dari sistem saraf, bahwa ada yang tidak beres atau salah dengan tubuh. Nyeri bisa disebabkan oleh trauma seperti tusukan, sengatan, luka bakar, atau bahkan muncul dalam bentuk kesemutan atau ketidaknyamanan lain. Nyeri yang hadir bisa tajam atau sangat sakit atau hanya sebuah nyeri biasa atau tumpul.

    “Kondisi ini dapat datang dan pergi kapan saja, dapat juga menetap dalam beberapa lama. Nyeri dapat muncul hanya pada salah satu bagian tubuh saja seperti di daerah punggung, perut, dada, pinggang, dan dapat juga terjadi di seluruh tubuh,” jelas dr. Mahdian Nur Nasution SpBS, Pakar Nyeri dari Klinik Nyeri dan Tulang Belakang Jakarta.

    Baca juga:
    9 Alasan Mengapa Payudara Terasa Nyeri
    4 Penyebab Nyeri di Ulu Hati, dari Rokok sampai Asam Lambung

    Dalam dunia medis, rasa nyeri terbagi menjadi dua, yaitu nyeri kronis dan nyeri akut. Nyeri akut umumnya datang secara tiba-tiba, bisa karena adanya penyakit tertentu, cedera, atau peradangan. Pada kondisi nyeri akut, dokter akan melakukan diagnosis dan juga terapi.

    Meski demikian, nyeri akut bisa hilang atau malah berubah menjadi nyeri kronis. Yang dimaksud dengan nyeri kronis adalah nyeri yang berlangsung lama lebih dari tiga bulan dan mengakibatkan berkurangnya aktivitas.

    Perawatan nyeri sangat bergantung pada penyebab dan jenis rasa sakit yang dialami pasien. Beberapa modalitas terapi nyeri di antaranya obat-obatan, akupuntur, operasi, dan yang saat ini sedang banyak dilakukan adalah radiofrekuensi ablasi sebagai salah satu teknologi invasif minimalis untuk mengatasi nyeri kronis.

    Artikel lain:
    Payudara Nyeri Belum Tentu Kanker Payudara, Bisa Jadi karena Kopi

    Tak dipungkiri, nyeri sendi memang lebih banyak terjadi di usia tua. Namun, tidak sedikit kaum muda mengalami nyeri sendi karena faktor gaya hidup.

    “Penyebab terjadinya nyeri di usia muda karena gaya hidup tidak sehat, malas olahraga ataupun aktivitas yang berlebihan, hingga pemicu utama juga karena berat badan yang berlebihan,” ujar dr. Maridi Kartasasmita, SpB, direktur RS. Meilia Cibubur.

    AURA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.