Senin, 10 Desember 2018

Nirina Zubir Berbagi Kiat Menjelaskan Mentruasi pada Anak

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Nirina Zubir. Instagram.com

    Nirina Zubir. Instagram.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Anak perempuan yang berusia remaja menuju puber saat pertama kali mengalami haid akan merasa takut dan bingung. Tentu tidak mudah menjelaskan kepada anak tentang menstruasi.

    Baca juga:  Memahami Pengaruh Diet Keto pada Siklus Menstruasi

    Namun, Nirina Zubir punya beberapa kiat untuk membuat anak memahaminya menstruasi secara baik. Simak ulasannya berikut ini.

    #1. Sesuaikan dengan usia
    Sesuaikan diskusi dan penjelasan dengan usia dan pengetahuan anak. Misalnya saat anak memasuki usia 7-8 tahun tidak sengaja menemukan pembalut di dalam lemari, jelaskan bahwa Anda menggunakan pembalut tersebut saat sedang menstruasi. Pada usia ini, mungkin Anda perlu untuk membatasi jawaban yang diberikan kepada anak jika anak tidak bertanya terlalu mendalam.

    Tapi, seiring bertambahnya usia, Anda bisa menjelaskannya secara spesifik hal-hal yang lebih rumit. “Aku ngasitau udah dari sedini mungkin, kek anakku nih mungkin dia usianya jauh dari menstruasi, tapi saya udah ngasi tau sama dia jadi kalau aku sudah duluan dapet aku kasitau” ungkap Nirina dalam siaran pers, Senin, 3 Desember 2018.

    #2. Pilih waktu yang pas
    Pendidikan tentang tubuh manusia, terutama organ reproduksi, sebenarnya tidak perlu dibahas dalam satu waktu sekaligus karena justru dapat membuat anak kewalahan dan menjadi tidak nyaman. Cicil waktu dan kesempatannya sampai anak paham. 

    #3. Pemilihan kalimat
    Anda dapat memulai pembicaraan kepada anak perempuan dengan kalimat yang sejuk. Bicarakan dengan nada positif, hindari menyudutkan dan membohongi anak, apalagi memberitahu informasi yang salah.

    #4. Amati respons anak
    Setelah menjelaskan, amati respon anak. Perhatikan apakah dia dapat memahami penjelasan ini. Sebab tidak semua bisa dijelaskan dalam satu kali kesempatan. Beri anak kesempatan untuk bertanya dan jawablah pertanyaan demi pertanyaan dengan sabar.

    #5. Lengkapi pengetahuan soal cara kerja organ reproduksi
    Orangtua perlu melengkapi diri dengan pengetahuan mengenai cara kerja organ reproduksi agar dapat menjelaskan kepada anak, bahwa menstruasi merupakan proses alami yang terjadi pada wanita. Beritahu juga setiap anak memiliki perubahan tubuh yang berbeda. Ada yang lebih cepat, ada pula yang lebih lambat. Tetapi tidak apa-apa jika menjawab tidak tahu.

    “Jangan tunggu sampai anak dapat mens! Jelaskan saja sebelum hal itu terjadi sebab awal mens anak itu tidak semuanya ada di usia yang sama” kata pemeran emak dalam film "Keluarga Cemara". Kiat ini tidak hanya berlaku untuk anak perempuan, anak laki-laki juga butuh diajak berdiskusi tentang menstruasi ini agar mereka memahami apa yang dialami teman, saudara perempuan dan ibunya tiap bulan. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kementerian Kominfo Memblokir Situs-Situs dengan Konten Radikal

    Kementerian Komunikasi dan Informasi telah memblokir 230 situs dan menghapus ribuan konten radikal dari berbagai platform.