Awas, Kecanduan Pornografi Sebabkan Gangguan Jiwa

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi menonton pornografi. Shutterstock

    Ilustrasi menonton pornografi. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Dokter kesehatan jiwa RSJ Soeharto Heerdjan mengatakan kecanduan pornografi yang berpengaruh pada gangguan perilaku dan terjadi dalam waktu yang lama bisa berakibat pada gangguan jiwa berat. Kepala Instalasi Kesehatan Jiwa Anak dan Remaja RSJ Soeharto Heerdjan, dr. Suzy Yusna Dewi Sp.KJ(K)., mengatakan paparan pornografi dalam jangka waktu pendek pada anak bisa menyebabkan gangguan perilaku.

    Baca juga:
    Stop Pornografi, Simak 6 Alasannya
    5 Masalah Jika Suami Doyan Nonton Porno

    "Pornografi merusak fungsi otak yang berakibat pada gangguan perilaku dan gangguan emosi. Lama kelamaan akan menyebabkan gangguan struktur otak dan kerusakan otak," kata Suzy.

    Suzy mengisahkan ada pasien di RS Soeharto Heerdjan yang masih duduk di bangku SMP dengan kasus menyebarkan video pornografi dirinya sendiri dengan teman perempuannya di media sosial. Penyebaran video tersebut merupakan ancaman dari pasien untuk menutup mulut teman perempuannya.

    Tindak asusila yang ternyata dilakukan di rumah sendiri dan sudah berulang kali itu berawal dari kecanduan pasien terhadap konten pornografi yang sering dilihatnya.

    Artikel lain:
    Kiat Mengatasi Kecanduan Nonton Video Mesum dan Film Porno
    Menangkap Basah Anak Nonton Pornografi? Lakukan 5 Langkah Ini

    "Ini sudah termasuk gangguan mental dan harus diberikan obat psikotropika," kata Suzy.

    Oleh karena itu, dia menekankan pentingnya peran pengasuhan dan perhatian yang diberikan orang tua kepada anak. Berdasarkan banyaknya kasus gangguan mental pada anak yang ada di RS Soeharto Heerdjan, Suzy mengungkapkan paling sering terjadi pada pola asuh orang tua yang permisif atau membolehkan anak melakukan apapun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.