Saran Dokter Kulit Jika Ingin Menyamarkan Jerawat dengan Makeup

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita kesal dengan jerawat. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita kesal dengan jerawat. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Saat melihat jerawat muncul, hal pertama yang terlintas adalah menyamarkan sebelum orang lain melihatnya. Biasanya cara tercepat untuk menyamarkannya dengan menggunakan foundation atau concealer.

    Baca juga: 5 Mitos tentang Jerawat yang Harus Kamu Ketahui Faktanya

    Terlalu sering menyembunyikan jerawat dengan makeup tentu berdampak pada kulit. Dokter kulit Mona Gohara mengatakan hal ini sangat sulit karena makeup yang digunakan untuk menyembunyikan jerawat, tetapi sebenarnya justru bisa memperparah kondisi kulit.

    Sementara itu, dokter kulit Shereen Idriss mengatakan bahan-bahan tertentu dalam makeup dapat semakin menyumbat pori-pori, yang dapat menyebabkan memburuknya peradangan serta memperparah jerawat. “Ketika memiliki jerawat aktif, kulit akan lebih rentan dan iritas, sebaiknya berhenti makeup untuk sementara waktu, agar kulit kembali sehat,” ujar Idriss seperti dikutip dari laman Self.

    ADVERTISEMENT

    Kadang-kadang makeup juga dapat menyebabkan breakout, proses iritasi kulit disertai dengan komedo dan jerawat. Kondisi ini diebut jerawat kosmetik. Menurut American Academy of Dermatology, jerawat kosmetik terjadi ketika makeup adalah sumber utama masalah jerawat. Bahkan wanita yang tidak memiliki jerawat dapat memilikinya.

    Jerawat kosmetik biasanya muncul seperti tonjolan kecil di pipi, dagu, dan dahi, serta dapat bertahan dari beberapa hari hingga enam bulan. Karena waktu yang bervariasi pada saat jerawat kosmetik muncul, mungkin sulit untuk menentukan hubungan antara jerawat yang ada dan produk tertentu yang menyebabkannya terjadi. Ketika jerawat baru terbentuk, Anda dapat mengobati jerawat dan kemudian menutupinya dengan riasan yang sama yang menyebabkan mereka muncul di tempat pertama

    Meski makeup dapat menyebabkan breakout, Anda masih bisa memakainya dan bahkan membuat kulit terlihat bersih, selama Anda memilih produk Anda dengan bijak. Dokter kulit kosmetik New York City, Kenneth Howe, M.D., mengatakan bahwa sementara dokter kulit sering menyarankan untuk tidak menggunakan makeup saat sedang berjerawat, ia percaya bahwa menggunakan foundation ringan, bebas minyak dapat bekerja dengan jerawat, bukan melawannya.

    Foundation bukanlah satu-satunya produk makeup yang  harus digunakan secara bikak ketika berjerawat. Dokter kulit Lily Takaloub menyarankan pasiennya yang rawan jerawat untuk menghindari primer dan bedak ketika ingin membersihkan jerawat mereka. Dia menjelaskan bahwa bedak dapat meningkatkan penyumbatan pori, dan primer sering meningkatkan peradangan jerawat. Dia juga menyarankan penggunaan pelembab yang berwarna-warni dan bebas minyak di atas concealer dengan cakupan penuh, karena mereka cenderung lebih jarang menyumbat pori-pori.

    Para ahli sangat menyarankan untuk mengobati jerawat terlebih dulu. "Semuanya dimulai dengan kebiasaan yang baik, dan memperlakukan kulit Anda seperti itu adalah prioritas," kata Dr. Idriss. "Cuci muka sebelum tidur dan jika Anda menyadari kulit Anda mulai bermasalah, kemudian mundur selangkah dan gunakan lebih sedikit makeup."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.