Selasa, 13 November 2018

Marak Isu Penculikan Anak, Orang Tua Diimbau Jangan Kelewat Cemas

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi anak (pixabay.com)

    ilustrasi anak (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Isu penculikan anak kembali marak sehingga meresahkan para orang tua. Apalagi, banyak informasi mengenai penculikan yang tersebar di internet walaupun kebenarannya masih dipertanyakan.

    Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) pun melakukan analisis berita online yang hasilnya menunjukkan bahwa sepanjang empat bulan terakhir, pemberitaan penculikan anak semakin masif. Terdapat 635.000 berita pada Juli 2018, 969.000 pada Agustus 2018, dan 2,15 juta berita pada September 2018.

    Artikel lain:
    Ibu, Jangan Mudah Terkecoh Isu Penculikan Anak. Cek Dulu Faktanya
    3 Tips Mengenalkan Politik pada Anak

    Berita penculikan anak terbanyak adalah pada Oktober 2018 yang mencapai 4,3 juta. Sementara itu, dalam dua hari pertama November 2018 sudah ada 1,01 juta berita mengenai penculikan anak.

    Menyikapi hal ini, KPAI menyampaikan kepada para orang tua untuk tetap berpikir bijak dan jernih agar tidak khawatir berlebihan dan berdampak pada tumbuh kembang anak.

    “Rasa kekhawatiran yang berlebihan akan mengurangi kepercayaan diri anak dalam bersosialisasi. Orang tua tetap perlu mengedukasi anak dengan baik terkait tindakan penculikan dengan penjelasan yang sesuai usia tumbuh kembangnya,” ujar Wakil Ketua KPAI Rita Pranawati dalam konferensi pers di Kantor KPAI, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat, 2 November 2018.

    Dia menerangkan orang tua perlu menanamkan kepada anak agar tidak mau diajak orang yang tidak dikenal, ditawari, atau diiming-imingi benda apapun, serta tidak serta merta mau diajak oleh orang yang mengatasnamakan orang tuanya.

    Baca juga:
    Pola Asuh Narsis, Jangan Lupa Ajarkan Anak Empati
    Anak Alami Kekerasan, Ini Tandanya

    Demikan juga jika di jalan ada hal-hal yang mencurigakan, maka anak dapat meminta pertolongan orang di sekitar, misalnya dengan berteriak ketika dalam keadaan darurat. Selain itu, orang tua juga perlu memperkenalkan rute aman sekolah, baik ketika berangkat maupun pulang, sehingga anak dapat tetap mandiri tapi aman.

    “Akhirnya kehati-hatian orang tua merupakan keniscayaan, semata-mata untuk melindungi anak. Namun, kekhawatiran yang berlebihan dan justru mengintimidasi anak adalah tindakan yang tidak tepat. Kewaspadaaan perlu diikuti dengan edukasi serta kontrol yang baik dari orang tua, guru, dan lingkungan masyarakat,” tutur Rita.  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hari Ayah, Diprakarsai Bukan oleh Para Bapak

    Setiap tanggal 12 November kita memperingati Hari Ayah yang ternyata diprakarsai bukan oleh para bapak tapi oleh Perkumpulan Putra Ibu Pertiwi.