Maia Estianty-Irwan Mussry, Manfaat Pacaran di Usia Mapan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Maia Estianty (Instagram -@maiaestiantyreal)

    Maia Estianty (Instagram -@maiaestiantyreal)

    TEMPO.CO, Jakarta - Maia Estianty menikah dengan pengusaha Irwan Mussry. Pernikahan mereka dilakukan di Tokyo, Jepang, Senin, 29 Oktober 2018 waktu setempat. Baik Maia Estianty maupun Irwan Musry tak pernah mengumbar hubungan mereka di depan umum atau di media sosial. Meski beberapa kali akun gossip menggungah kebersamaan mereka di media sosial.

    Baca juga: Maia Estianty Lebaran Bareng Pacar, Ini Kiat Sebelum Menikah Lagi

    Maia Estianty dan Irwan Mussry menikah di usia yang tidak lagi muda. Sebelum menikah mereka juga menjalani masa pacaran seperti pasangan pada umumnya. Melansir laman Psychology Today, Psikolog klinis Lisa Firestone mengatakan berpacaran setelah usia 40, 50, atau berapa pun, Anda bisa merefleksikan pengalaman sebelumnya dan bahkan belajar dari masa lalu. "Dengan memiliki berbagai pengalaman dalam setidaknya satu hubungan serius, memberi kita kesempatan untuk merefleksikan pasangan yang diinginkan," ujarnya.

    Menurut Firestone, dengan memahami sejarah kita, kita dapat membuat upaya sadar untuk membuat pilihan yang berbeda, mencari pasangan-pasangan baru, dan menantang kecenderungan destruktif dalam diri kita sendiri. "Ketika kita mengenal diri sendiri, kita pasti tahu hal-hal yang tidak disukai yang menyakiti kita dalam hubungan masa lalu," katanya.

    Keuntungan lainnya berpacaran di usia tua, biasanya memiliki setidaknya jaringan kecil teman-teman lama yang kuat yang benar-benar kita percayai. Terkadang teman-teman kita lebih sadar akan kecenderungan negatif kita daripada kita. Coba ambil saran teman Anda tentang siapa yang harus Anda kencani. Jika Anda mencari kencan online, cobalah pacaran dengan seseorang yang disarankan teman Anda.

    Satu kelemahan dari pacaran di usia tua adalah kita cenderung menggunakan pengalaman masa lalu yang negatif untuk mewarnai pandangan kita tentang hubungan secara umum. Pemikiran negatif ini mungkin mengatakan bahwa kita terlalu tua atau sudah terlambat, bahwa cinta bukan untuk kita, atau bahwa kita tidak menarik lagi.

    Pikiran-pikiran ini harus diakui dan ditantang kapan pun muncul. Jangan menyerah pada suara batin yang kritis tentang diri Anda atau orang-orang yang mungkin membuat Anda bahagia. Jangan cepat untuk menempatkan diri atau memilih pasangan Anda terpisah. Sebaliknya, ambil peluang dan dengarkan bagaimana perasaan Anda dalam hati Anda, alih-alih menyimak analisis yang sedang berjalan di kepala Anda.

    Unggahan Maia Estianty. Instagram

    Skenario kasus terbaik untuk setiap hubungan adalah untuk dua orang yang kuat, independen untuk berkumpul dan benar-benar menikmati satu sama lain. Ketika Anda berpacaran di usia mapan, Anda sering dipaksa untuk mengakui bahwa baik Anda dan pasangan memiliki kehidupan orang dewasa yang terpisah. Anda bahkan dapat memiliki dua keluarga, dua pasang anak, dan lainnya. Anda dapat menggunakan kenyataan ini untuk melatih rasa hormat dan kesabaran satu sama lain sebagai individu yang mandiri.

    Ketika kita menemukan seseorang, penting untuk diingat bahwa semua hubungan dekat membangkitkan ketakutan eksistensial. Ketika kita menghargai orang lain, kita lebih menghargai hidup, dan menjadi jauh lebih menakutkan untuk memikirkan kehilangannya. Ketika kita lebih tua, ketakutan ini secara alami cenderung muncul. Namun, kita dapat menggunakan kenyataan ini untuk menjadi lebih hadir pada saat itu dan untuk menikmati dan menghargai betapa berharganya waktu yang kita miliki dengan seseorang yang kita sayangi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Fahri Hamzah Dari PKS Ke Partai Gelora Indonesia

    Partai Gelora Indonesia didirikan di antaranya oleh Fahri Hamzah dan Anis Matta pada, 28 Oktober 2019. Beberapa tokoh politik lain ikut bergabung.