Selasa, 23 Oktober 2018

Gangguan Saraf Bikin Nyeri di Wajah, Penyebabnya Bisa Hipertensi

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi nyeri. shuttersto.com

    Ilustrasi nyeri. shuttersto.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada berbagai faktor yang bisa meningkatkan risiko seseorang terkena trigeminal neuralgia atau nyeri yang amat menyakitkan di sekitar wajah. Salah satunya hipertensi.

    "Risiko meningkat pada pasien hipertensi. Pompa jantung lebih kuat, jadi pembuluh darah di kepala lebih menekan, lebih kuat menyentuh saraf trigeminus," ujar pakar nyeri dari Klinik Nyeri dan Tulang Belakang di Jakarta, dr. Mahdian Nur Nasution, Sp.BS.

    Artikel lain:
    Bahaya Kekurangan Vitamin B12 buat Saraf, Jangan Diabaikan
    Kian Banyak Anak Muda Terserang Gangguan Saraf, Cek Penyebabnya
    Cegah Gangguan Saraf dengan Rutin Konsumsi Vitamin B Kompleks
    Gaya Hidup Modern Ikut Memicu Masalah Saraf

    Trigeminal neuralgia terjadi akibat gangguan pada saraf trigeminal atau saraf kelima dari 12 pasang saraf yang berasal dari otak, sehingga menimbulkan nyeri. Dalam kesempatan itu, spesialis bedah saraf dari RSU Bunda Jakarta, Dr Heri Aminuddin, SpBS (K) mengatakan bahwa nyeri terjadi ketika ada kontak antara pembuluh darah arteri atau vena dengan saraf trigeminal. Kontak inilah yang kemudian menekan saraf dan menyebabkan gangguan fungsi.

    "Makanya serangan bisa seminggu sekali, tergantung kedekatan saraf dengan pembuluh darah," kata Heri.

    Pada penderita trigeminal neuralgia yang sudah menjalani terapi, stres, panik, marah hingga melakukan olahraga berat menjadi faktor risiko kambuhnya nyeri.

    "Pembuluh darah sering terhantam trigeminal," tutur Mahdian.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Laporan Sementara Dampak Gempa Palu per 20 Oktober 2018

    Laporan sementara dampak Gempa Palu per daerah tingkat II pasca gempa dan tsunami Sulawesi tengah di lima sektor sampai 20 Oktober 2018.