84 Persen Wanita Indonesia Tak Sadar Kecantikan dan Kelebihannya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita cantik. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita cantik. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Apresiasi untuk keragaman sedang menjadi isu yang paling mendapat perhatian saat ini. Keragaman bisa dijumpai dalam konteks apapun, termasuk soal definisi kecantikan.

    Sebelumnya definisi cantik didikte oleh media dengan menggunakan model wanita berkulit putih, rambut lurus, dan langsing. Kini, hal itu mulai bergeser. Inilah yang dilihat oleh Dove, merek perawatan rambut dan kulit, sebagai isu yang tepat untuk dikampanyekan kepada konsumen yang pada umumnya adalah wanita.

    Artikel lain:
    Manfaat Yogurt untuk Kecantikan
    5 Artis Korea yang Bagikan Tips Kecantikan di Media Sosial
    Pengaruh Beauty Blogger di Industri Kecantikan, Dampaknya Besar
    Hailey Baldwin Jaga Kecantikan dengan Cryotherapy: Aneh tapi Enak

    Ira Noviarti, Personal Care Director Unilever Indonesia, menjelaskan pihaknya sengaja melakukan riset mengenai definisi kecantikan yang melibatkan 300 responden. Riset berjudul Indonesia Beauty Confidence Report 2017 itu menunjukkan 92 persen perempuan Indonesia setuju jika setiap wanita memiliki kecantikan dalam versi mereka sendiri.

    ADVERTISEMENT

    Tetapi hasil riset ini juga menunjukkan masih kurangnya rasa percaya diri. Terbukti 84 persen perempuan Indonesia mengaku tidak menyadari apa kecantikan dan kelebihan dirinya. Berangkat dari riset tersebut, Dove kemudian melakukan kampanye #CantikSatukanKita.

    "Kami ingin mengedukasi perempuan Indonesia agar bisa membangun lingkungan yang positif, agar mereka menjadi pribadi yang lebih kuat dan bisa mengembangkan potensi diri," jelas Ira.

    Kampanye ini ditargetkan untuk menjangkau seluruh wanita di Indonesia. "Sampai saat ini sudah menjangkau 27 juta orang melalui berbagai platform komunikasi," ujar Ira.

    Dove juga menggandeng beberapa tokoh perempuan untuk mendukung kampanye ini, di antaranya adalah Meutia Hatta, mantan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak 2004-2009, Butet Manurung, pelopor pendidikan alternatif untuk masyarakat adat dan pendiri SOKOLA, serta Sisi Asih, influencer media sosial yang juga pramugari maskapai Garuda Indonesia.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 4 dan 3 di Jawa dan Bali, Ada 33 Wilayah Turun Tingkat

    Penerapan PPKM Level 4 terjadi di 95 Kabupaten/Kota di Jawa-Bali dan level 3 berlaku di 33 wilayah sisanya. Simak aturan lengkap dua level tadi...