Rabu, 18 Juli 2018

Andalan Ririn Ekawati saat Masuk Angin, Kerokan

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ririn Ekawati. Tabloidbintang.com

    Ririn Ekawati. Tabloidbintang.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Konon, hanya orang Indonesia yang mengalami masuk angin. Dalam kamus medis pun tidak ada istilah masuk angin. Banyak cara dilakukan untuk menangkal penyakit ini, dari kerokan hingga periksa ke dokter.

    Ririn Ekawati (35) menyebut cuaca yang tidak menentu membuat orang lebih rentan masuk angin. Bintang film “Rindu Purnama” dan “Di Balik 98” itu percaya kerokan efektif meredakan masuk angin.

    “Belakangan cuaca tidak menentu, badan lebih mudah masuk angin. Saya beberapa kali tidak ikut promosi film “Bodyguard Ugal-ugalan” karena anak batuk dan pilek. Saya tidak memakai jasa babysitter. Kalau ada Mbak yang membantu di rumah, statusnya hanya figuran. Saya juga sedang masuk angin, tapi saya hajar dengan vitamin C dan memperbanyak minum air putih,” ujar Ririn Ekawati.

    Artikel lain:
    Ririn Ekawati dan Nafa Urbach di Fenomena Ibu-ibu Suka Anak Muda
    Ririn Ekawati dan Rini Yulianti, Kakak-Adik Kompak Tangkal Fitnah
    Ibu yang Asyik Menurut Ririn Ekawati
    Semasa Hidup, Suami Ririn Ekawati Merahasiakan Penyakitnya

    Saat putrinya yang masih kecil masuk angin, Ririn tidak buru-buru membawanya ke dokter. Aktris kelahiran 11 November itu memberi pertolongan pertama dengan membaluri tubuh si kecil dengan potongan bawang merah yang dicampur minyak telon.

    Berdasarkan pengalaman, ramuan tradisional itu membuat kondisi fisik si kecil lebih baik. Saat sedang pelesir, Ririn selalu berbekal koyo, minyak telon, dan minyak aromaterapi. Kalau mengalami masuk angin parah, Ririn kerokan. 

    “Awal tahun ini saya masuk angin. Saya dikerok, padahal keesokan harinya ada sesi pemotretan dengan gaun backless. Saya sampai minta maaf kepada fotografer karena punggung saya merah-merah. Untungnya, sudah ada teknologi photoshop,” kisahnya.

    Ririn Ekawati. TEMPO/Yosep Arkian

    “Percaya enggak percaya, kerokan itu membuat kondisi fisik saya lebih nyaman. Saya memang menemui dokter tapi kalau enggak kerokan atau pijat, enggak bisa 100 persen sembuh. Seperti kurang afdal. Entah ini sugesti atau bisa dijelaskan secara medis,” ungkap bintang sinetron “Di Balik Jilbab Zaskia” dan “Baghdad” itu.

    Yang lebih penting daripada kerokan dan berobat, menurut Ririn adalah menjaga stamina dengan memperhatikan durasi tidur. Itu sebabnya, 8 tahun terakhir ibunda Puti Jasmine Salsabila, 14 tahun,  dan Abigail Cattleya Putri, 1,5, tidak menerima tawaran main sinetron harian.

    “Untuk saat ini saya lebih mementingkan kesehatan keluarga. Kalau syuting sinetron, waktu habis di lokasi syuting. Pernah, saya syuting sinetron “Muslimah” selama 2 tahun (2008-2009) bareng Titi Kamal. Saya merasa tidak punya kehidupan pribadi. Kalau menolak tawaran FTV lain lagi pertimbangannya. Sejak suami saya meninggal, skenario FTV yang ditawarkan mirip dengan kehidupan pribadi saya. Itu yang bikin saya malas. Biar orang lain saja yang memainkannya,” kata Ririn. 

    AURA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Musim Berburu Begal Saat Asian Games 2018 di Jakarta

    Demi keamanan Asian Games 2018, Kepolisian Daerah Metro Jaya menggelar operasi besar-besaran dengan target utama penjahat jalanan dan para residivis.