6 Sebab Ibu Mengalami Depresi setelah Melahirkan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita depresi. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita depresi. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Depresi pascamelahirkan adalah masalah perilaku yang muncul pada wanita setelah mereka melahirkan. Hal ini sangat umum dan terlihat pada lebih dari 1 dari 8 wanita.

    Gejala-gejalanya termasuk perasaan tak berdaya dan kesedihan. Hal ini bisa terjadi karena wanita mungkin tidak merasa ada ikatan dengan anak dan mungkin memiliki perasaan malu atau bersalah karena bayinya tidak seperti yang diharapkan.

    Artikel lainnya:

    Ibu Kurang Tidur Setelah Melahirkan, Atasi dengan Cara Berikut
    7 Persiapan Penting Menjelang Melahirkan

    Seringkali, depresi pascamelahirkan disingkirkan, dianggap sebagai kelelahan dan baby blues. Sebenarnya itu sangat berbeda dan mempengaruhi wanita dengan cara yang berbeda. Tanda-tanda yang harus diwaspadai adalah gangguan makan, gangguan tidur, kecemasan, rasa bersalah, malu, perasaan dan pikiran yang menyebabkan bahaya pada bayi, tidak merasa seperti dirinya.

    Berikut adalah penyebab seorang ibu depresi setelah melahirkan dikutip dari Boldsky. 

    1. Kelelahan

     

    Seorang ibu baru dihadapkan dengan hari, minggu dan bulan tanpa tidur malam dan hari yang melelahkan. Ketika kelelahan merayap, demikian juga depresi pascamelahirkan. Otak berhenti berfungsi dengan baik, ketika sangat lelah. Ibu baru mulai mempertanyakan kehidupannya dan berharap bahwa bayinya tidak pernah dilahirkan.

    Dia merasa kewalahan dan merasa tidak siap untuk merawat bayi baru ini. Anda dapat membantu seorang ibu baru keluar dari cengkeraman depresi pascamelahirkan dengan menawarkan bantuannya kapan pun memungkinkan. Bawalan makanan, bersihkan dan tawarkan untuk merawat bayinya agar dia bisa istirahat dalam beberapa jam.

    2. Stres

     

    Kehidupan seorang ibu baru sedikit banyak bisa memicu stres. Fakta bahwa dia memiliki bayi yang menangis di tangannya tidak memaafkannya dari tugas-tugas dan tugas-tugas lain, yang mungkin termasuk perawatan anak-anak sebelumnya.

    Jika dia adalah ibu yang baru pertama kali, dia harus belajar merawat bayinya dari awal dan itu bisa menjadi tugas yang sulit baginya. Anda dapat membantu mencegah depresi pascamelahirkan dengan mendengarkan keluhannya. Anda juga dapat mendukungnya dengan mengatakan kepadanya bahwa semuanya akan baik-baik saja. Bantu dia dengan cara apa pun yang Anda bisa.

    Baca juga: Ibu Hamil Stres Berisiko Lahirkan Anak Austistik 

    3. Perubahan Fisik

     

    Seorang ibu baru berurusan dengan perubahan internal yang mencakup fluktuasi hormon setelah kehamilan, dia juga harus berurusan dengan perubahan fisik yang terjadi. Dia menyadari bahwa tubuhnya tidak akan kembali seperti semula.

    Dia kemudian harus memproses dan menerima kenyataan bahwa dia sebenarnya tidak pernah melihat atau merasakan hal yang sama seperti yang dia lakukan sebelum dia hamil. Payudara yang kendor, bekas peregangan, kulit yang kendur di perut, dapat membuatnya depresi pascamelahirkan.

    4. Kecemasan
     

    Suatu kehidupan dengan bayi yang baru lahir dapat tidak nyata dan tidak pasti bagi seorang ibu baru. Terlebih lagi, jika itu adalah ibu pertama kali yang tidak memiliki pengalaman dalam merawat bayi.

    Ada ibu-ibu yang takut untuk menggendong bayinya, jangan sampai mereka menyakitinya. Seorang ibu bisa cemas soal memberi makan bayi, terutama ketika mereka tidak dapat menyusui untuk beberapa alasan. Mereka bisa cemas tentang hubungan dengan pasangan mereka. Kecemasan dapat terjadi dalam kehidupan ibu baru untuk setiap aspeknya.

    Anda dapat membantu seorang ibu yang cemas dengan memberi tahu dia bagaimana setiap orang melewatinya dan tidak masalah jika membuat kesalahan. Masa-masa sulit akan terjadi dan bahwa semuanya akan baik-baik saja.

    5. Tidak Ada Dukungan

     

    Apa yang dibutuhkan oleh seorang ibu baru dari pasangan, keluarga, dan teman-temannya adalah pemahaman dan dukungan tanpa pamrih. Tidak ada ibu yang dapat menangani hidupnya dengan bayi baru lahir secara efisien jika dia tidak memiliki dukungan dari orang-orang di sekitarnya.

    Dukungan dapat datang secara fisik, mental, spiritual dan finansial. Kurangnya dukungan dapat mendorongnya ke jurang depresi postpartum yang dalam.

    6. Kesulitan keuangan

     

    Setiap ibu ingin memberikan yang terbaik untuk anaknya, baik itu makanan, mainan, pakaian, atau pendidikan. Tetapi semua ini butuh biaya dan jika ibu secara finansial tidak stabil atau tidak aman, dia pasti akan mengalami banyak ketegangan.

    Ini dapat menyebabkan ibu menderita depresi pascamelahirkan. Masalahnya bisa menjadi lebih besar jika ibu baru adalah orang tua tunggal atau sepenuhnya bergantung pada pasangan yang tidak kooperatif.

    Apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu ibu baru ini adalah membantunya dengan bantuan keuangan. Ini akan menjadi perbuatan baik jika Anda bisa membantunya mandiri secara finansial dengan beberapa cara.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal yang Dilarang dan Dibatasi Selama Pemberlakuan PSBB Jakarta

    Anies Baswedan memberlakukan rencana PSBB pada 9 April 2020 di DKI Jakarta dalam menghadapi Covid-19. Sejumlah kegiatan yang dilarang dan dibatasi.