Kutu Pengisap Darah Menguasai Kasur, Mungkin Ini Penyebabnya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi tempat tidur berantakan. Shutterstock

    Ilustrasi tempat tidur berantakan. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Kutu kasur yang memiliki nama latin Cimex lectularius merupakan makhluk kecil atau mikroorganisme peminum darah. Mereka juga berdarah panas seperti manusia.

    Di dalam rumah, kutu kasur dapat tinggal di bagian kasur mana pun. Kehadiran kutu kasur menjadi tanda bahwa rumah yang Anda tempati merupakan hunian yang tidak sehat.

    Untuk itu, Anda perlu mempelajari penyebab hadirnya kutu kasur di dalam rumah, khususnya di dalam kamar dan tempat tidur. Berikut ini penyebab yang dimaksud.

    Artikel lain:
    5 Tips Merawat Kasur Busa
    Kucing Kesayangan Kencing di Kasur, Bersihkan dengan 5 Langkah
    Mengenal Jenis Kasur dan Plus Minusnya

    #Kasur kotor
    Sama halnya dengan berbagai jenis mikroorganisme lain, alasan kutu kasur hinggap adalah kasur jarang dibersihkan sehingga kotor. Dibersihkan yang dimaksud bukan hanya sekadar mengeluarkan kotoran yang ada di tempat tidur, melainkan seluruh kamar. Sebab, kutu kasur dapat melompat ke bagian-bagian yang kotor di dalam kamar. Karena itu, jangan lupa mengganti seprai kasur beberapa kali dalam sebulan.

    #Kasur tidak dijemur
    Selain kasur yang jarang dibersihkan, kasur yang jarang di jemur dapat memicu timbulnya kutu kasur. Sebab, kasur yang tidak dijemur akan menyebabkan kasur menjadi lembab. Tidak hanya dapat memunculkan kutu, kebiasaan ini juga bisa membuat kasur jadi berjamur. Akibatnya, kasur akan semakin banyak menyimpan bakteri di dalamnya. Itu sangat berbahaya jika digunakan penghuni rumah.

    #Menggunakan warna gelap
    Berdasarkan penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Medical Entomology, kutu kasur akan hinggap pada benda yang cenderung memiliki warna gelap dan merah. Kesimpulan ini ditarik berdasarkan penelitian terhadap beberapa pilihan warna. Dugaan yang diutarakan adalah kutu kasur tertarik pada warna merah karena warna ini menyerupai darah. Sedangkan warna gelap digemari kutu kasur karena mikroorganisme ini tidak menyukai warna terang, kecuali merah seperti darah.

    #Kamar tidak digunakan
    Jika kamar tidak dihuni untuk waktu yang sangat lama, jangan heran apabila Anda melihat kutu kasur di dalamnya. Sebab, kutu kasur dapat berpindah dari satu tempat dengan memanfaatkan celah bangunan. Kutu kasur juga dapat memanfaatkan pakaian yang Anda bawa untuk berpindah tempat.

    HOME


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Memilih Status PSBB, Sejumlah Negara Memutuskan Lockdown

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan PSBB. Hal itu berbeda dengan sejumlah negara yang telah menetapkan status lockdown atau karantina wilayah.