Kelekatan dengan Keluarga Faktor Penting Sebelum Adopsi Anak

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak mencium ibunya/orang tuanya. shutterstock.com

    Ilustrasi anak mencium ibunya/orang tuanya. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa anak yang diadopsi mempunyai kecenderungan mengalami perubahan perilaku setelah mengetahui kenyataan yang sebenarnya. Namun, tidak tidak sedikit juga anak atau orang dewasa yang tetap bisa tumbuh dan hidup dengan normal setelah tahu dia diadopsi.

    Menurut Psikolog Ihsan Gumilar, setiap manusia yang lahir memiliki kecenderungan merasakan attachment atau kelekatan dengan keluarga. Hal ini menjadi kebutuhan psikologis sejak lahir hingga meninggal dunia, hanya saja bentuknya berubah-ubah.

    Baca juga: Ingin Adopsi Anak, Pelajari Dulu 7 Langkah Berikut 

    Kelekatan ketika masih bayi dan anak-anak biasanya kepada orang tua, khususnya ibu. Namun setelah remaja, kelekatan itu berubah dalam bentuk lain, seperti mencurahkan perasaan hati dan sebagainya. Setelah dewasa, mempunyai pasangan hidup dan bahkan anak sendiri, kelekatan tersebut juga akan berubah dan bisa beralih, misalnya lebih lekat dengan anak atau cucu.

    Dari semua perubahan bentuk tersebut, kelekatan yang paling penting adalah kelekatan pada saat masih bayi dan anak-anak. Pada fase tersebut, bayi dan anak-anak lebih membutuhkan kelekatan untuk merasa aman dan nyaman dari orang tuanya. “Sayangnya, tidak semua orang mendapatkan kelekatan yang sempurna dari orang tuanya, misalnya karena dibuang, diterlantarkan, diadopsi oleh orang lain dan sebagainya,” kata Ihsan Gumilar.

    Baca juga: Dewi Sandra Ingin Adopsi Anak, Banyak Syaratnya 

    Karena itu, setelah tahu bahwa orang tua yang selama ini bersamanya ternyata bukan orang tua kandungnya, akan terjadi phsycological adjusment atau perubahan kondisi psikologis. Dalam kondisi ini biasanya anak yang tidak siap bisa mengalami stres, menjadi agresif dan sebagainya. Kondisi itu akan menjadi pergolakan batin yang luar biasa pada anak.

    Kondisi ini juga dapat mengakibatkan anak menjadi antipati atau tidak suka dengan orang tua angkatnya. Di sisi yang lain, dia juga akan sangat membenci orang tua kandungnya karena merasa menjadi anak yang tidak diinginkan, kecuali memang kedua orang tua kandungnya sudah meninggal. Dia pun berpotensi melampiaskan masalahnya kepada teman-teman atau bahkan pada tindakan-tindakan negatif lain.

    Artikel lain: 6 Urusan Sensitif bagi Anak Adopsi 

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.