3 Langkah untuk Lanjutkan Hidup Setelah Perceraian

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan bercerai. milligazette.com

    Ilustrasi pasangan bercerai. milligazette.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Berita tentang perceraian orang-orang terkenal bagai tak pernah ada habisnya. Yang teranyar adalah kabar mantan istri mentalis Deddy Corbuzier, Kalina Oktarani, yang menggugat cerai M. Hendrayan.

    Sebuah perceraian menjadi perubahan dan pukulan psikologis serta emosional yang besar bagi siapa saja. Betapa pun sulitnya pernikahan, terlepas dari apakah Anda yang memulai proses perceraian, sangat normal Anda merasa hancur.

    Orang yang diharapkan menjadi pasangan seumur hidup telah pergi dan kepercayaan Anda hancur berantakan. Anda mungkin merasa terisolasi dan sendirian, tidak yakin ke mana harus berpaling.

    Jika memiliki anak, Anda mungkin khawatir dengan reaksi mereka. Anda mungkin juga khawatir dengan masalah praktis seperti keuangan dan kebutuhan lain.

    Tak perlu larut dalam kesedihan dan kehancuran. Mengutip laman The Anatomy of Love, lakukan tiga langkah berikut ini supaya Anda dapat melanjutkan hidup.

    Artikel lain:
    Kasus Kalina Oktarani, Perceraian Bisa Dihindari dengan Kiat Ini
    Kalina Oktarani Mau Bercerai. Ini 4 Pemicu Utama Perceraian
    Penyebab Umum Perceraian, dari KDRT sampai Perselingkuhan

    1. Tidak ada kontak dengan mantan pasangan
    Hal ini menandakan Anda dan pasangan sudah tidak lagi saling memiliki dan memungkinkan Anda untuk berfokus pada kebutuhan dan proses kesedihan sendiri tanpa tertarik pada argumen, kecemburuan, atau percakapan yang berantakan.

    Hapus mantan dari media sosial atau blok nomor teleponnya. Jika memiliki anak bersama, tanpa kontak penuh mungkin tidak membantu atau bahkan mungkin. Dalam hal ini, pertahankan percakapan sampai seminimal mungkin dan bicaralah hanya tentang kebutuhan anak-anak.

    Beberapa orang tidak pernah berbicara lagi dengan pasangan. Tapi ada juga yang mampu bersahabat kembali. Hal itu seharusnya tidak pernah terjadi sampai kedua pasangan dapat melanjutkan hidup masing-masing.

    Jika Anda merasa siap untuk memulai kontak, atasi dengan hati-hati. Mantan mungkin belum siap untuk berbicara dengan Anda.

    2. Mengelola perasaan kehilangan
    Tahapan kesedihan kehilangan pasangan mencerminkan mereka yang sedang berduka atas kematian. Tidak ada waktu yang tepat atau salah untuk setiap tahap dan banyak orang bergerak maju dan mundur di antara tahap-tahap sebelum akhirnya mencapai penerimaan yang benar. Mencoba untuk meminimalkan atau menyingkirkannya dari pikiran hanya akan memperpanjang proses dan meningkatkan risiko terjebak dalam tahap awal.

    Tahapan kesedihan adalah:

    #Penyangkalan: Pada awalnya, Anda terbebani kejutan dan ketidakpercayaan. Anda tahu bahwa hubungan sudah berakhir tapi tidak terasa nyata. Inilah saat ketika orang melihat secercah harapan dan merasakan dorongan yang luar biasa untuk berbicara dengan mantan mereka dan menyelesaikannya.

    #Kemarahan: Ini adalah tahap yang sangat berguna selama Anda tidak terjebak di dalamnya. Kemarahan membantu memutuskan hubungan dengan mengingatkan akan segala hal yang membuat Anda menderita. Fokuskan kemarahan terhadap situasi

    #Perundingan: Tahap ini sangat mirip keputusasaan. Anda mulai percaya bahwa Anda dapat berdebat atau mengemis kembali ke dalam hubungan. Anda mungkin mencoba menawar dengan kekuatan yang lebih tinggi atau meyakinkan keluarga atau teman untuk berbicara dengan mantan.

    #Depresi: Meskipun depresi terasa sangat menyedihkan, ini adalah tanda besar bahwa Anda mulai sembuh. Anda menyadari bahwa pernikahan itu berakhir untuk selamanya. Meski sulit untuk tetap termotivasi, menghormati perasaan Anda sambil memaksa diri untuk terus berjalan akan membantu Anda mengatasi tahap ini.

    #Penerimaan: Ini adalah saat Anda akhirnya berpisah dengan perceraian. Kesedihan yang serius, kesengsaraan, dan bahkan penyesalan sering terjadi, tapi Anda belajar hidup dengan perasaan dan melanjutkan hidup.

    3. Cari kesibukan baru
    Perceraian mengharuskan Anda untuk benar-benar meninggalkan hal-hal yang pernah dianggap remeh, seperti makan malam bersama atau merayakan liburan sebagai keluarga yang utuh. Buat ritual baru untuk meringankan perasaan kehilangan. Habiskan liburan bersama orang tua atau teleponlah sahabat setiap malam. Temukan hal-hal yang diharapkan dalam realitas baru dan, seiring waktu hal ini akan mulai mengganti tradisi lama Anda.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.