Alasan Orang Malas Bangun saat Hujan di Pagi Hari

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi tidur. Shutterstock

    Ilustrasi tidur. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Semua orang mungkin pernah mengalami. Hujan turun dari malam hingga subuh. Kita tidur pulas dan malas bangun. Saat mengecek medsos hari itu, mayoritas sahabat memasang status teks berisi “Malas bangun”, “Mau kerja tapi bawaannya ingin menarik selimut melulu”, dan sebagainya.

    Muncul pertanyaan sederhana, mengapa hujan hingga subuh mampu membuai kita hingga malas bergerak alias mager? Ternyata ada penjelasan medisnya.

    Pakar tidur Dr. Andreas Prasadja, RPSGT dari Snoring and Sleep Disorder Clinic Jakarta menjelaskan pulasnya tidur saat hujan turun terkait erat dengan kenyamanan. Ingat, tidur yang sehat dan nyaman dilakukan dalam kondisi ruangan gelap dan sejuk.

    Hujan dari malam hingga subuh membuat suhu udara menjadi sejuk. Yang tak kalah penting, suara air. Secara ilmiah, untuk tidur nyaman manusia membutuhkan white noise alami. 

    Baca juga:
    Musim Hujan, Begini Tip Mengatasi Barang yang Basah
    Kiat Mencegah Banjir di Rumah Kala Hujan Deras
    5 Pakaian yang Bisa Jadi Sahabat di Musim Hujan

    “Suara air salah satu white noise alami. Suara air meliputi ombak, hujan, aliran sungai, dan lain-lain. Ketika tidur pulas berkawan suara hujan, apa sebenarnya yang terjadi di tubuh kita? Tubuh melintasi tahap-tahap tidur yakni tidur ringan (5-10 persen dari total durasi tidur), tidur sedang (sekitar 50 persen), tidur dalam (sekitar 20 persen), dan tidur mimpi (20 hingga 25 persen),” jelas Andreas.

    Dalam kesempatan itu, ia mengingatkan bahwa asumsi yang menyebut mimpi indikator tidur yang kurang berkualitas adalah keliru. Saat kita tidur pulas pasti bermimpi empat hingga enam kali, tergantung mimpinya berkesan atau tidak. Kalau mimpinya berisi aktivitas sehari-hari, kita tidak akan terkesan dan mengingatnya saat terjaga. 

    “Saat mimpinya dramatis, misalnya bertemu mantan, Anda akan mengingat lalu bisa jadi menceritakannya kepada sahabat. Kunci tidur berkualitas terletak pada suhu ruang dan suara di sekitar.Jadi, jangan Anda berpikir kamar yang bebas suara itu tempat terbaik untuk tidur,” tutur Andreas.

    Ia lantas mengutip penelitian yang dilakukan agensi intelejen Mossad, Israel. Penelitian itu membuka fakta orang yang dimasukkan ke ruang kedap suara justru mengalami stres. Kondisi kedap suara justru membuat orang yang ingin tidur jadi tegang. Ia was-was dan mudah kaget saat tiba-tiba mendengar suara. 

    AURA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.