Pelecehan Seksual, Bagaimana Gaung Kampanye #MeToo di Cina

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Pelecehan Seksual. sfgate.com

    Ilustrasi Pelecehan Seksual. sfgate.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Sejumlah negara sudah tak asing lagi dengan kampanye #MeToo yang bermula dari Amerika Serikat. Adalah Tarana Burke, seorang aktivis sosial yang pertama kali menggunakan tanda pagar atau tagar #MeToo supaya para perempuan yang menjadi korban pelecehan seksual berani menceritakan pengalaman pahitnya.

    Baca juga:
    Kasus Pelecehan Seksual National Hospital, Ingat Kampanye #MeToo

    Kampanye #MeToo kian populer setelah aktris Alyssa Milano memberikan pengakuan yang menghebohkan publik. Alyssa Milano menggunakan tagar tersebut untuk mengungkapkan pelecehan seksual yang dilakukan produser film Harvey Weinstein pada Oktober 2017. Sekarang tagar ini digunakan oleh masyarakat luas yang menceritakan pengalaman masing-masing. Lantas bagaimana dengan para perempuan di Cina?

    Seorang aktivis perempuan di Guangzhou, Zhang Leilei mengatakan gerakan anti-pelecehan seksual juga sudah menggeliat di Negeri Tirai Bambu. Seperti diketahui, Pemerintah Cina sangat protektif terhadap penduduknya dengan membatasi akses Internet dan informasi dari luar. "Ada banyak petisi supaya masyarakat dan pemerintah memperhatikan isu ini, tapi terbentur budaya yang didominasi laki-laki dan pemerintah," ujarnya.

    #MeToo. cbc.ca

    Mengutip Seattle Times, pemerintah Cinta telah memasang sensor yang menghalangi penggunaan ungkapan “anti-pelecehan seksual” di media sosial dan menghapus petisi online yang meminta agar pemerintah memberikan perlindungan kepada perempuan. Banyak juga aktivis yang mendorong supaya lebih banyak pejabat perempuan di jajaran pemerintahan. Namun pertentangan keras terjadi karena pemerintah menganggap mereka yang menggiring isu perlindungan terhadap perempuan sebagai penghianat atau antek asing.

    Zhang Leilei mengatakan, sebagian besar wanita di Cina yang menjadi korban pelecehan dan diskriminasi di tempat kerja tak bisa berbuat apa-apa. "Landasan hukum atau undang-undang yang melindungi perempuan dari pelecehan juga kurang jelas," ujarnya.

    ASTARI PINASTHIKA SAROSA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.