Yuk Ajak Anak Masak Hidangan Natal dan Rasakan Manfaatnya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak dan ibu memasak bersama. shutterstock.com

    Ilustrasi anak dan ibu memasak bersama. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Menjelang Natal, momen berharga akan banyak dilalui, termasuk mengolah hidangan khas dengan penuh cinta untuk keluarga. Agar tidak repot, apalagi bila berencana menjamu banyak orang, libatkanlah anak dalam memasak hidangan juga membuat kue Natal.

    Kesediaan si kecil, termasuk ikut merancang menu, menjadi kado yang indah untuk ibu. Tidak hanya menyenangkan, memasak bersama juga punya segudang manfaat bagi si kecil.

    1. Memperkuat ikatan batin

    Memasak bersama anak merupakan salah satu kegiatan yang dapat meningkatkan kedekatan antara orang tua dan anak. Psikolog Ayoe Sutomo, M.Psi. mengatakan, sambil memasak ibu dan anak bisa mengobrol atau berdiskusi sehingga mempererat ikatan batin mereka.

    2. Melatih kerja sama

    Memasak bersama tak ubahnya seperti mengajari tentang kerja tim.

    “Ketika memasak bersama, ibu dan anak bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama, dalam hal ini menciptakan hidangan Natal. Secara langsung, si anak akan belajar tentang kerja tim dan kerja sama yang tentunya merupakan bekal yang baik untuk kehidupan si anak,” jelas Ayoe.

    3. Melatih berpikir menyeluruh

    Ketika Anda merencanakan memasak hidangan Natal bersama anak, sebaiknya juga libatkan anak untuk merencanakan makanan yang akan dimasak.

    “Ajak anak untuk terlibat dari awal seperti merencanakan menu, berbelanja bahan baku, memasak, hingga menghias makanan. Melibatkan anak dalam proses memasak dari awal sampai akhir akan melatih anak untuk berpikir secara menyeluruh, yaitu dengan membuat action plan (perencanaan),” papar Ayoe.

    Baca juga:
    Kebiasaan Makan Sayur dan Buah yang Minim Pengaruhi Perilaku Anak
    Kiat Atasi Konflik Ibu Zaman Old dan Now soal Merawat Anak
    Tak Percaya pada Anak, Dampak Buruknya sampai Dia Besar

    4. Melatih kemampuan motorik

    Menurut Ayoe, melibatkan anak dalam proses memasak dapat melatih kemampuan motoriknya, terutama kemampuan motorik halus.

    “Motorik halus itu adanya di ujung-ujung bagian tubuh, contohnya adalah jari. Saat memasak, anak banyak memegang sesuatu misalnya buah, sayur bahkan alat-alat memasak. Hal-hal seperti itu akan melatih motorik halus sehingga keterampilan si kecil lebih terasah,” jelas Ayoe.

    5. Menghargai proses

    Dari memasak, anak belajar untuk menghargai proses.

    “Ketika terlibat proses memasak hingga menjadi suatu hidangan, anak akan belajar menghargai sesuatu. Jika ada anak yang misalmya tak suka buah atau sayur tertentu kemudian memasaknya, ia akan menghargai proses yang telah ia lalui dalam membuat hidangan itu sehingga ia akan berkeinginan mencicipinya. Terlebih lagi jika anggota keluarga yang lain ikut memakan lalu memuji masakannya, ini akan membuat anak merasa percaya diri dengan apa yang ia lakukan,” tutur Ayoe.

    Meski memasak bersama banyak manfaatnya, orang tua juga harus memperhatikan berbagai hal seperti menciptakan suasana menyenangkan di dapur agar anak tidak cepat bosan, juga membiarkan anak untuk berpendapat atau memilih hidangan yang ia sukai untuk diolah.

    “Jangan langsung mematahkan ide yang diusulkan anak, dengarkan dan diskusikan pendapatnya. Sadari bahwa anak tengah belajar, jadi apa pun yang dihasilkannya, hargailah proses anak untuk mau belajar,” tutur Ayoe.

    TABLOIDBINTANG


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.