Sabtu, 26 Mei 2018

Piyama Wanita dan Pria Berbeda, Bagaimana Muasalnya?

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Berbagai model piyama dari abad pertengahan sampai sekarang.

    Berbagai model piyama dari abad pertengahan sampai sekarang.

    TEMPO.CO, Jakarta - Piyama diperkenalkan di Eropa pada abad ke-17 dan ke-18. Piyama adalah adaptasi dari celana harem yang di kenakan di Asia Selatan dan Barat. Nama piyama berasal dari kata bahasa Hindustan “epai-jaima”. Misionaris Inggris adalah orang pertama yang menggunakan celana moghul atau piyama sebagai pakaian tidur untuk pria dan anak laki-laki di institusi mereka.

    Orang-orang Eropa menggunakan piyama lebih awal dibanding wanita, yang menganggap piyama akan membuatnya terlihat seperti suffragette. Awal 1900-an wanita mulai memasukkan setelan piyama di lemari pakaian.

    Piyama Pria
    Selama periode 1883 sampai 1918, pria mulai mengganti baju tidur tradisional dengan piyama. Pada 1930-an, celana dan atasan piyama telah menjadi bagian penting dari pakaian pria. Piyama terbuat dari bahan katun, kepar, flanel, wol, viyella, dan sutra. Ketika piyama dengan motif centang dan bergaris muncul di pasaran, mereka mendapat banyak permintaan pasar lebih besar dari biasanya.

    Kemudian antara 1919 dan 1939, piyama tersedia dalam bahan yang lebih ringan seperti campuran kapas yang dilipat untuk memberi permukan halus, juga dari sutra, dan sutra tiruan. Selanjutnya pola damasked dan desain berwarna dianggap chic.

    Melalui ilustrasi piyama pria yang terdapat dalam katalog Eaton edisi 1920-1921, jelas terlihat bahwa pakaian militer Perang Dunia I berpengaruh pada gaya piyama. Bagian atas piyama diperlihatkan memiliki kerah militer.

    Setelan piyama pria masih populer hingga saat ini. Piyama Pria dipasangkan dengan celana panjang atau pendek, atasan lengan pendek atau panjang, dan atasan dengan penutup tombol atau t-shirt. Mereka hadir dalam warna polos, berwarna, atau terbuat dari kain dan rajutan.

    Baca juga:
    Coco Chanel, Pendobrak Model Piyama untuk Perempuan
    Piyama Pangeran George Laris Terjual  
    Emirates Beri "Piyama Berpelembab" Untuk Penumpang First C

    Piyama Wanita
    Piyama versi wanita diperkenalkan pada 1886, merupakan kombinasi dari gaun tidur dengan celana yang membutuhkan 5 meter kain belacu atau flanel. Bagian atas memiliki kerah tinggi dan kancing depan, kemudian ada hiasan di pergelangan tangan dan di lutut.

    Pada tahun-tahun selanjutnya, atasan piyama memiliki lengan uskup yang besar dan pita diikat di sekitar pinggang. Piyama sutra biru dan putih pucat sering disandingkan dengan renda di sekitar pergelangan kaki, tenggorokan, dan renda akan dijahit ke korset.

    Secara bertahap, piyama wanita kehilangan tampilan pada baju tidur sehingga dari 1920-an dan selanjutnya ditetapkan tampilan yang lebih disesuaikan dengan garis lurus panjang dan tersedia dalam kain polos maupun motif.

    Stuart (2012) mengisahkan bahwa pada 1930, Daisy Fellowes menolak menjadi pewaris kaya mesin jahit Singer. Hal itu meningkatkan kekayaan Elsa Schiaparelli dengan mengenakan busana paling surealis. Di antaranya adalah piyama dengan motif macan tutul.

    Sejak 1950-an telah ada bermacam model piyama. Tren saat ini adalah mencampur dan memasangkan atasan dengan celana. Misalnya, baju tidur, tunik tidur, tank top, dan Kamisol dipasangkan dengan celana tidur, legging, celana naomi (celana yang kencang di bagian bawah kaki), dan celana capri.


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Merapi Kembali Menunjukkan Tanda-Tanda Letusan Magmatis Pada 2018

    Merapi merupakan salah satu gunung paling aktif di Indonesia, ini rekaman sejarah erupsi Merapi menurut Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral.