Kiat Merapikan Kamar Anak Versi KonMari

Reporter

Ilustrasi anak membersihkan rumah. clean-organized-family-home.com

TEMPO.CO, Jakarta - Mari Kondo merupakan konsultan asal Jepang, yang menciptakan metode beres-beres inovatif KonMari. Intinya, metode ini merapikan berdasarkan kategori dan hanya menyimpan hal-hal yang memicu kegembiraan dalam hidup.

Metode KonMari juga dapat digunakan ketika merapikan kamar anak agar segala sesuatunya memicu kegembiraan untuk anak-anak. Namun bukan berarti juga Anda menyingkirkan semua mainan kesayangannya. Mengutip Real Simple, berikut ini panduan dari Mari Kondo untuk merapikan kamar anak.

Baca juga:
Kiat Jadi Teman Diskusi Anak yang Beranjak Remaja
Banyak Acara Tak Sesuai, Orang Tua Mesti Dampingi Anak Nonton TV
Menjejali Anak dengan Beragam Kegiatan, Adakah Manfaatnya?

1. Jangan takut memulainya lebih awal
Kondo mengemukakan anak-anak berumur tiga tahun dapat menggunakan versi modifikasi metode KonMari. "Apa yang orang tua bisa lakukan pada anak-anak adalah memastikan mereka mengerti untuk setiap barang yang dimiliki seharusnya ada tempat di ruangan itu," kata perempuan berumur 32 tahun ini. "Dan setelah barang digunakan, harus diletakkan kembali di tempat yang tepat."

Jika mengingat gagasan itu, merapikan setelah waktu bermain akan menjadi kebiasaan.

2. Rapikan pakaian lebih dulu
Saat Anda menggunakan metode KonMari di kamar anak, mulailah merapikan lemari dan laci lebih dulu. Kumpulkan semua pakaian anak dan taruh di tempat yang telah ditentukan, seperti bagian tengah kamar tidur. Lihatlah setiap pakaian apakah memicu kegembiraan atau masih berguna bagi anak. Jika tidak, barang yang sudah tidak dibutuhkan bisa didonasikan atau dijual.

3. Buat rencana untuk penyimpanan mainan
Kondo mengatakan tidak ada jumlah mainan yang tepat untuk disingkirkan atau disimpan karena setiap anak berbeda. Dia menyarankan untuk memutuskan bersama anak tempat mainan akan disimpan, entah itu di kamarnya atau di area umum rumah, seperti ruang santai atau keluarga.

"Beritahu anak bahwa dia akan bertanggung jawab atas tempat itu dan mintalah mereka menyimpan mainan di sana saat tidak digunakan," kata ibu satu anak ini. Anda dapat menggunakan prinsip-prinsip metode KonMari untuk menentukan mainan mana yang layak disimpan dan mana yang harus disingkirkan.

4. Jangan merasa bersalah membuang karya seni
Setiap orang tua mengalami pekerjaan yang menyiksa untuk menentukan apa yang harus dilakukan dengan banyak lukisan cat air dan kerajinan yang dibawa anak pulang dari sekolah. Kondo mengatakan tidak apa-apa membuang potongan yang bukan favorit Anda atau anak. "Ucapkan terima kasih atas karya seni ini selama beberapa minggu atau bulan serta telah memberi kegembiraan kepada keluarga, dan singkirkan," katanya.

Untuk potongan yang Anda pilih untuk disimpan, menyimpan gambar dan lukisan paling mudah dan paling efisien jika digulung dan dimasukkan ke tabung kertas dan tersimpan tegak. Namun cara terbaik menghargai karya seni anak-anak adalah memajangnya di rumah.






Cerita Meghan Trainor Dihantui Rasa Bersalah saat Melahirkan Putranya

6 jam lalu

Cerita Meghan Trainor Dihantui Rasa Bersalah saat Melahirkan Putranya

Meghan Trainor berbicara tentang perasaan bersalah saat putranya berada di unit perawatan intensif neonatal (NICU)


Sebab Banyak Pasangan Pilih Tak Punya Anak

7 jam lalu

Sebab Banyak Pasangan Pilih Tak Punya Anak

Punya satu anak atau tidak sama sekali atau childfree bukan tren baru di kalangan generasi milenial namun merupakan pilihan.


Alasan Generasi Milenial Pilih Punya Keluarga Kecil

14 jam lalu

Alasan Generasi Milenial Pilih Punya Keluarga Kecil

Psikolog menyebut beberapa alasan yang mendasari generasi milenial memutuskan untuk memiliki satu atau dua anak, bahkan tanpa anak.


4 Anak 11-13 Tahun Jadi Pelaku Kekerasan Seksual, Menteri PPPA: Hentikan Konten Asusila Dewasa

22 jam lalu

4 Anak 11-13 Tahun Jadi Pelaku Kekerasan Seksual, Menteri PPPA: Hentikan Konten Asusila Dewasa

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Bintang Puspayoga menginstruksikan konten asusila dewasa yang mempengaruhi pertumbuhan anak.


Solo Great Sale 2022 Dibuka: Beli Cabai Rp 70 Ribu Bisa Dapat Rumah, Caranya?

1 hari lalu

Solo Great Sale 2022 Dibuka: Beli Cabai Rp 70 Ribu Bisa Dapat Rumah, Caranya?

Tenant maupun konsumen yang bertransaksi minimal senilai Rp 50 ribu akan mendapatkan satu poin untuk mengikuti undian hadiah di Solo Great Sale 2022.


Jangan Lakukan 5 Kesalahan Ini saat Anak Tantrum

1 hari lalu

Jangan Lakukan 5 Kesalahan Ini saat Anak Tantrum

Tantrum merupakan cara anak-anak kecil mengekspresikan kekesalan atau frustrasi mereka. Ini tahapan khas dalam pertumbuhan anak.


Cerita Shakira Melindungi Kedua Anaknya di Tengah Sorotan Perpisahannya dengan Gerard Pique

3 hari lalu

Cerita Shakira Melindungi Kedua Anaknya di Tengah Sorotan Perpisahannya dengan Gerard Pique

Shakira harus mengatasi kondisi dirinya sendiri, anak-anaknya dan hubungan pengasuhan bersama dengan Gerard Pique


Peringati Hari Agraria, Relawan Anies Baswedan Usulkan Rumah untuk Tiap Keluarga

3 hari lalu

Peringati Hari Agraria, Relawan Anies Baswedan Usulkan Rumah untuk Tiap Keluarga

Sekretariat Kolaborasi Indonesia, ormas relawan Anies Baswedan mengingatkan pentingnya hak atas rumah bagi masyarakat perkotaan.


Pentingnya Orang Tua Ajari Anak Bijak Main Media Sosial

3 hari lalu

Pentingnya Orang Tua Ajari Anak Bijak Main Media Sosial

Psikolog mengingatkan para orang tua untuk mengajari anak-anak bijak bermain media sosial demi mencegah dampak negatif.


Waspadai Gejala Penyakit Kawasaki pada Anak

3 hari lalu

Waspadai Gejala Penyakit Kawasaki pada Anak

Penyakit kawasaki umumnya menyerang anak-anak di bawah 5 tahun dan menyebabkan pembengkakan pada kelenjar getah bening dan selaput lendir pada kulit.