5 Kosmetik Lokal Ini Tak Lekang oleh Waktu dan Serbuan Merk Asing

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi makeup. Boldsky

    Ilustrasi makeup. Boldsky

    TEMPO.CO, Jakarta - Merek kosmetik kini semakin menjamur, baik produk lokal maupun asing. Jenis produknya juga semakin beragam, dari makeup dasar yang dipakai sehari-hari sampai untuk penata rias profesional.

    Di tengah serbuan merek baru dan produk asing, beberapa kosmetik lokal tetap bertahan. Berikut ini lima merek kosmetik lokal yang masih bertahan sampai saat ini.

    1. Sariayu
    Di bawah payung perusahaan Martha Tilaar Group, Sariayu didirikan pada 1997. Merek ini berfokus pada produk kecantikan dan pengobatan herbal modern. Kini Sariayu juga mengeluarkan produk dekoratif, seperti lip cream, eye shadow cair, bedak padat, dan tinted moisturizer.

    2. Mustika Ratu
    Perusahaan ini dibentuk pada 1978 oleh Mooryati Soedibyo. Namun baru sekitar tahun 1980-an mulai mengembangkan berbagai kosmetik tradisional. Tidak hanya makeup untuk sehari-hari, Mustika Ratu juga mengeluarkan brand khusus makeup profesional, Moors.

    3. Viva
    Merek ini berdiri pada 1962. Tidak hanya produk makeup, mulai alas bedak, eye shadow, hingga lipstik, merek ini juga mengeluarkan produk untuk kulit wajah, tubuh, dan rambut.

    4. Fanbo
    Produk yang paling dikenal dari merek ini adalah bedak Hoitong. Fanbo mulai masuk ke Indonesia pada 1968. Kini produknya mulai bervariasi, dari kosmetik untuk sehari-hari sampai beragam produk dekoratif, termasuk produk untuk kebutuhan khusus bagi para makeup artist.

    5. La Tulipe
    Awalnya hanya mengeluarkan produk penyegar dan pembersih pada 1980, tapi sampai kini masih bertahan dengan produk-produk makeup dekoratif yang mengutamakan faktor keamanan dan tidak menimbulkan efek samping bagi pemakainya.

    Artikel terkait:
    Unilever Beli Saham Perusahaan Kosmetik Korsel Senilai Rp 35,9 T
    Beli Kosmetik Hindari Online, Risikonya Tak Terduga
    Kosmetik Permanen, Apa yang Boleh dan Tidak?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Fahri Hamzah Dari PKS Ke Partai Gelora Indonesia

    Partai Gelora Indonesia didirikan di antaranya oleh Fahri Hamzah dan Anis Matta pada, 28 Oktober 2019. Beberapa tokoh politik lain ikut bergabung.