Segera Periksakan Mata Bayi Prematur untuk Cegah Masalah Retina

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bayi prematur. TEMPO/ISHOMUDDI

    Bayi prematur. TEMPO/ISHOMUDDI

    TEMPO.CO, Jakarta - Selain berisiko mengalami gangguan kesehatan pada otak, jantung, dan pernapasan, bayi prematur juga berisiko mengalami gangguan mata yang disebut Retinopati Prematuritas (ROP). Gangguan ini disebabkan oleh pertumbuhan pembuluh darah retina yang tidak sempurna.

    Bayi prematur dianjurkan mendapatkan pemeriksaan mata untuk mengetahui ada tidaknya gangguan ROP. Lebih cepat terdeteksi semakin baik penanganannya dan juga kualitas penglihatan bayi.

    “Efek buruk ROP dapat dicegah dengan pemeriksaan pada waktu yang tepat, dengan terapi pengobatan sedini mungkin,” ujar dokter spesialis mata anak Rita Sita Sitorus, dalam seminar kesehatan Deteksi dan Pencegahan Gangguan Penglihatan pada Bayi Prematur, di Jakarta, Jumat, 27 Oktober 2017.

    Pemeriksaan ROP pada bayi prematur menggunakan kamera retina digital. Saat ini alat tersebut hanya ada di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta. Untuk meminimalisir kasus ROP pada bayi prematur, RSCM meminjamkan kamera retina tersebut kepada rumah sakit umum daerah di Jakarta. Program ini didukung oleh Standard Chartered dan Helen Keller International.

    ADVERTISEMENT

    “Kami melakukan jemput bola ke rumah sakit daerah, meminjamkan kamera retina untuk memeriksa ROP bayi prematur, daripada mereka yang jauh-jauh datang ke RSCM,” ujar Guru Besar Departemen Ilmu Kesehatan Mata Universitas Indonesia ini.

    Setelah pemeriksaan ROP, selanjutnya dokter mata akan merekomendasikan tindakan pengobatan yang harus dilakukan. Tindakan pengobatan berupa laser, suntikan anti VGEV, dan operasi retina mata.

    Beberapa bayi prematur yang mengalami ROP dapat hilang secara spontan seiring dengan pertumbuhan bayi dan perkembangan retina. Sementara lainnya dapat mengalami ROP dalam stadium lanjut yang dapat mengakibatkan kebutaan.

    Baca juga:
    Anak Usia Dini Sering Dehidrasi, Waspadai Pertumbuhan Otaknya
    Cegah Diabetes pada Bayi, Jaga Makanan dan Rutin Cek Darahnya
    Mandikan Bayi 2 Kali Sehari Ternyata Keliru


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.