Putri Handayani, dari Naik Pohon sampai Gunung Tertinggi

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Diansyah Putri F. Handayani, pendaki gunung, saat berkunjung ke kantor redaksi Tempo, Palmerah, Jakarta, 19 Oktober 2017. TEMPO/Gunawan Wicaksono

    Diansyah Putri F. Handayani, pendaki gunung, saat berkunjung ke kantor redaksi Tempo, Palmerah, Jakarta, 19 Oktober 2017. TEMPO/Gunawan Wicaksono

    TEMPO.CO, Jakarta - Kesenangan mendaki gunung-gunung tinggi, terkenal, dan menantang di dunia tak hanya identik dengan pria. Sudah banyak pendaki perempuan yang mampu menaklukkan puncak-puncak tertinggi di dunia.

    Putri Handayani termasuk orang yang merasa tertantang untuk terus menyambangi gunung-gunung ikonik. Demi kesenangannya naik gunung, wanita berusia 35 tahun ini rela meninggalkan pekerjaan mapan di sebuah perusahaan minyak dan gas bumi internasional.

    "Naik gunung itu kesannya memang cowok banget. Tapi sebagai anak teknik, saya juga tertantang. Dari SMP sudah ikut Pramuka dan naik Gunung Sibayak dan Sinabung," ujar lulusan Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Indonesia itu.

    Ketertarikan Putri, yang tumbuh di Sumatera Utara itu, semakin besar saat kuliah sehingga bergabung dengan kelompok pecinta alam di fakultasnya, Kapa FTUI. Awalnya ia ikut latihan panjat dinding di kampus sebelum melebarkan sayap ke tebing yang sesungguhnya.

    "Dari kecil saya memang rada tomboi. Orang tua juga enggak melarang saya naik gunung, paling cuma mengingatkan agar berhati-hati," ujar Putri, yang sudah mendaki Kilimajaro di Afrika, Jayawijaya di Papua, dan Elbrus di Rusia.

    Putri juga mengisahkan masa kecilnya di Perbaungan, Sumatera Utara, yang bisa ditempuh selama dua jam dari Medan. Kehidupan di kampung membuatnya senang melakukan aktivitas luar ruangan, seperti memanjat pohon, bermain di sungai, dan mengejar kunang-kunang.

    "Waktu umur 13 tahun saya mendaki gunung di Sibayak dan melihat matahari terbit di puncak gunung indah banget," katanya mengenang.

    Sejak itulah ia mulai senang mendaki gunung dan didukung oleh kegiatan di Pramuka. Kesenangan itu sempat terhenti waktu SMA karena tidak ada Pramuka.

    Artikel lain:
    Seorang Pendaki Dilaporkan Meninggal di Puncak Cartenz
    Kronologi Jatuhnya Pendaki Gunung Perempuan Jakarta di Rinjani
    2 Mahasiswi Unpar Jadi Wanita RI Pertama Raih Puncak Alaska


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.